Varian Omicron Juga Muncul di Eropa, Afrika Selatan: Ini Juga Akibat dari Negara-negara Maju

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Munculnya varian Omicron membuat beberapa negara membatasi perjalanan orang asing yang datang dari Afrika Selatan. Hal ini membuat Afrika Selatan merasa sedang dihukum oleh dunia.

Bukti awal menunjukkan Omicron memiliki risiko infeksi ulang yang lebih tinggi dibandingkan varian virus corona Covid-19 lainnya. Bahkan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan varian Omicron ini sebagai Variant of Concern (VoC) atau varian perhatian.

baca juga: Kenapa Creatine Digunakan Atlet dan Tidak Termasuk Doping?

Setelah ditemukan di Afrika Selatan, beberapa kasus varian Omicron juga sudah terdeteksi di Eropa, yakni dua di Inggris, dua di Jerman, satu di Belgia, satu di Italia dan ada kasus yang sedang dicurigai di Republika Ceko.

Isarel juga mengidentifikasi satu kasus varian Omicron di negaranya. Israel pun memutuskan untuk melarang semua orang asing memasuki negaranya untuk mencegah penyebaran varian Omicron.

baca juga: Pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung Hampir 80 Persen, Presiden: Semoga Bisa Diuji Coba Akhir Tahun

Menurut Times of Israel dilansir dari BBC, tindakan itu akan berlangsung selama 14 hari. Kasus varian Omicron ini dilaporkan juga sudah terdeteksi di Botswana, Hong Kong, dan Israel.

Ratusan penumpang yang tiba di Belanda dari Afrika Selatan pun sedang menjalani uji coba untuk mendeteksi varian baru virus corona tersebut. Sekitar 61 orang dalam dua penerbangan dinyatakan positif Covid-19 dan menjalani karantina sementara di hotel dekat bandara Schipol Amsterdam untuk menjalani tes lebih lanjut.

baca juga: Tertinggi dalam 15 Tahun Terakhir, Surplus Neraca Perdagangan Indonesia Capai 35,34 Miliar Dolar AS

Karena itu, beberapa negara sudah mulai membatasi perjalanan untuk mencegah penyebaran varian Omicron, khususnya orang yang datang dari Afrika Selatan.

Tetapi, kementerian luar negeri Afrika Selatan mengecam larangan tersebut.

baca juga: Pariaman Terpilih Sebagai Salah Satu Kota Smart City

Menurutnya, larangan perjalanan ini sama halnya menghukum Afrika Selatan di tengah metode pengurutan genomiknya yang canggih dan kemampuannya mendeteksi varian baru virus corona dengan cepat.

Ia juga menambahkan sikap beberapa negara ini sangat berbeda ketika varian baru virus corona ditemukan di wilayah lain. Seorang pejabat Uni Afrika justru menyalahkan negara-negara maju atas munculnya varian baru virus corona tersebut.

"Apa yang terjadi sekarang ini tidak bisa dihindari. Situasi sekarang ini akibat kegagalan dunia untuk melakukan vaksinasi menyeluruh dan lambat. Ini juga akibat dari negara-negara maju dengan penghasilan tinggi yang menimbun vaksin Covid-19," kata ketua bersama aliansi pengiriman vaksin AU Ayoade Alakija.

Ia berpendapat bahwa larangan perjalanan ini hanya berdasarkan pada politik, bukan sains. Apalagi, varian Omicron ini juga sudah ditemukan di 3 benua, tidak hanya Afrika Selatan.

Editor: Eko Fajri