Ini Kata Ilmuan Terkait Vaksin Corona yang Sudah Ada dan Varian Delta

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Varian Delta dari coronavirus menjadi sumber perhatian serius karena tes laboratorium menunjukkan virus itu lebih menular dan resisten terhadap vaksin dibandingkan dengan bentuk lain dari COVID-19.

Inilah yang perlu Anda ketahui:

baca juga: Ini Pengobatan Rumahan yang Dapat Meredakan Gejala Gatal pada Miss V

Dikutip dari Aljazeera.com, Sebuah penelitian di Inggris yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet pada awal Juni melihat tingkat antibodi penetral yang diproduksi pada orang yang divaksinasi yang terpapar varian Delta, Alpha (pertama kali diidentifikasi di Inggris) dan Beta (pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan).

Ditemukan bahwa tingkat antibodi pada orang dengan dua dosis suntikan Pfizer-BioNTech enam kali lebih rendah dengan adanya varian Delta daripada di hadapan jenis COVID-19 asli yang menjadi dasar vaksin.

baca juga: Catat Tanggalnya, PPKM Darurat Kota Padang Dilanjutkan Hingga Agustus 2021

Varian Alpha dan Beta juga memicu respons yang lebih rendah, dengan 2,6 kali lebih sedikit antibodi untuk Alpha dan 4,9 kali lebih sedikit untuk Beta.

Sebuah studi Perancis dari Institut Pasteur menyimpulkan bahwa antibodi penetral yang dihasilkan oleh vaksinasi dengan tusukan Pfizer-BioNTech tiga sampai enam kali lebih efektif terhadap varian Delta daripada terhadap varian Alpha.

baca juga: Penelitian: Satu Dosis Vaksin AstraZeneca Bisa Berikan Tingkat Perlindungan 88 Persen

Jadi apakah vaksin masih berfungsi?

Meskipun mereka mewakili penanda penting, tingkat antibodi yang diukur di laboratorium tidak cukup untuk menentukan kemanjuran vaksin. Secara khusus, mereka tidak memperhitungkan respon imun kedua dalam bentuk sel T pembunuh -- yang menyerang sel yang sudah terinfeksi dan bukan virus itu sendiri.

baca juga: Gubernur Sumbar: Kekompakan Umat Kunci Selamatkan Bangsa dari Krisis Akibat Pandemi Covid-19

Akibatnya, pengamatan dunia nyata sangat penting untuk mengukur efektivitas vaksin -- dan hasil pertama meyakinkan.

Menurut data yang diterbitkan pada hari Senin oleh Public Health England, vaksinasi dengan tusukan Pfizer-BioNTech dan AstraZeneca sama efektifnya dalam mencegah rawat inap dalam kasus varian Delta seperti halnya dalam kasus varian Alpha.

Dua dosis suntikan Pfizer-BioNTech mencegah 96 persen rawat inap karena varian Delta, sedangkan vaksin AstraZeneca mencegah 92 persen, menurut sebuah penelitian yang melibatkan 14.000 orang.

Data sebelumnya yang dirilis oleh otoritas kesehatan Inggris pada akhir Mei sampai pada kesimpulan serupa untuk bentuk penyakit yang kurang serius.

Vaksin Pfizer-BioNTech 88 persen efektif melawan COVID-19 bergejala yang disebabkan oleh varian Delta dua minggu setelah dosis kedua, sedangkan jab 93 persen efektif untuk kasus yang disebabkan oleh varian Alpha.

AstraZeneca menunjukkan kemanjuran 60 persen terhadap kasus yang disebabkan oleh varian Delta dan 66 persen pada kasus Alpha.

Otoritas Skotlandia menerbitkan data serupa pada hari Senin di The Lancet.

Sementara itu, tim di balik jab Sputnik V tweeted pada hari Selasa bahwa vaksin mereka "lebih efisien terhadap varian Delta ... daripada vaksin lain yang menerbitkan hasil pada jenis ini sejauh ini". Mereka tidak mempublikasikan hasil tetapi mengatakan penelitian oleh Gamaleya Center, sebuah lembaga penelitian Rusia, telah diajukan untuk diterbitkan dalam jurnal peer-review internasional.

Apakah satu tembakan cukup?

Dari vaksin yang tersedia, hanya penawaran Johnson & Johnson yang memerlukan satu dosis -- bukan dua -- untuk mencapai efektivitas. Sejauh ini, tidak ada cukup data untuk menentukan cara kerjanya terhadap varian Delta.

Adapun jab lainnya, tes laboratorium dan dunia nyata menyimpulkan bahwa satu dosis vaksin apa pun hanya memberikan perlindungan terbatas terhadap varian Delta.

"Setelah dosis tunggal Pfizer-BioNTech, 79 persen orang memiliki respons antibodi penetralisir terukur terhadap galur asli, tetapi ini turun menjadi ... 32 persen untuk B.1.617.2 [Delta]," kata studi laboratorium dari bulan Juni.

Institut Pasteur menemukan bahwa dosis tunggal AstraZeneca akan memiliki "sedikit atau tidak ada kemanjuran" terhadap varian Delta.

Data dari pemerintah Inggris menegaskan kecenderungan dalam skenario dunia nyata: kedua vaksin itu 33 persen efektif terhadap kasus simtomatik yang disebabkan oleh Delta tiga minggu setelah dosis pertama dibandingkan dengan sekitar 50 persen efektivitas terhadap varian Alpha.

Di Inggris - di mana varian Delta sekarang bertanggung jawab atas 96 persen kasus baru - temuan ini mendorong pemerintah pada hari Senin untuk mengurangi masa tunggu antara dosis dari 12 minggu menjadi delapan untuk orang berusia di atas 40 tahun.

Di Prancis, penantian telah dikurangi menjadi tiga minggu dari lima minggu untuk dosis kedua vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Namun, tusukan Pfizer-BioNTech menawarkan perlindungan yang sangat tinggi (94 persen) terhadap rawat inap karena varian Delta setelah satu dosis.

Jadi apa strategi terbaik melawan strain Delta?

Para ilmuwan setuju bahwa pertahanan terbaik melawan varian Delta adalah mendapatkan vaksinasi dua dosis penuh.

Ilmuwan top Prancis Jean-Franois Delfraissy mengatakan menciptakan "blok orang yang divaksinasi" akan membantu

menjaga varian Delta agar tidak menyebar ke seluruh populasi.

Sebuah penelitian di AS dari 10 Juni menunjukkan pentingnya vaksinasi untuk menjaga daftar varian agar tidak bertambah.

"Meningkatkan proporsi populasi yang diimunisasi dengan vaksin resmi yang aman dan efektif saat ini tetap menjadi strategi utama untuk meminimalkan munculnya varian baru dan mengakhiri pandemi COVID-19," katanya.

Antoine Flahault, yang mengepalai Institut Kesehatan Global Universitas Jenewa, menegaskan masih penting untuk mengamati jarak sosial, berbagi informasi infeksi, dan mematuhi pembatasan bila perlu untuk "menjaga sirkulasi virus tetap rendah".

Semakin banyak virus beredar, katanya, semakin banyak peluang yang dimilikinya untuk bermutasi dan menghasilkan variasi baru.

Editor: Eko Fajri