Vaksin Pfizer Diduga Picu Miokarditis, Kenali 5 Gejalanya

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Israel telah menemukan kemungkinan adanya hubungan antara vaksin Pfizer dengan masalah jantung miokarditis. Pejabat kesehatan setempat juga menyelidiki masalah itu juga terjadi setelah seseorang suntik vaksin Moderna atau tidak.

Karena, vaksin Moderna dan Pfizer menggunakan teknologi yang sama. Di sisi lain, miokarditis adalah kondisi yang menyebabkan peradangan pada jantung .

baca juga: Ini Pengobatan Rumahan yang Dapat Meredakan Gejala Gatal pada Miss V

Dalam kasus yang sangat serius, kondisi ini cukup mematikan. Tapi, masalah jantung ini nampaknya ringan setelah melihat kasus yang dilaporkan sejauh ini.

Sebenarnya, Kementerian Kesehatan Israel telah menandai efek sampingnya beberapa bulan lalu. Tapi, ia baru mengatakannya baru-baru ini bahwa pihaknya telah menemukan hubungan antara vaksin Pfizer dengan miokarditis setelah melakukan penelitian.

baca juga: Catat Tanggalnya, PPKM Darurat Kota Padang Dilanjutkan Hingga Agustus 2021

Efek samping vaksin Pfizer ini cenderung mempengaruhi pria usia 16 tahun hingga 30 tahun, tapi risiko lebih tinggi ada pada antara usia 16 hingga 19 tahun.

Hampir semua kasus atau sekitar 95 persen kasus memiliki kondisi ringan dan telah menghabiskan tidak lebih 4 hari di rumah sakit. Di Israel, 275 kasus miokarditis dilaporkan antara Desember 2020 dan Mei 2021 di antara lebih dari lima juta orang yang divaksinasi.

baca juga: Penelitian: Satu Dosis Vaksin AstraZeneca Bisa Berikan Tingkat Perlindungan 88 Persen

Artinya, risiko miokarditis setelah suntik vaksin Pfizer ini cukup jarang jika nantinya terbukti atau hanya mengancam sekitar 55 dari 1 juta orang yang divaksinasi.

Pfizer mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah mengetahui pengamatan Israel terhadap kasus miokarditis dan mengatakan tidak ada hubungan sebab akibat dengan vaksinnya.

baca juga: Gubernur Sumbar: Kekompakan Umat Kunci Selamatkan Bangsa dari Krisis Akibat Pandemi Covid-19

Sementara itu, para pejabat di AS sedang menyelidiki serentetan kasus miokarditis pada anak-anak yang mendapat suntikan vaksin Moderna dan Pfizer.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan sebagian besar kasus terjadi pada pria muda berusia 16 tahun atau lebih. Tetapi CDC masih merekomendasikan agar semua orang yang berusia 12 tahun ke atas mendapatkan suntikan vaksin Covid-19 untuk sebagai cara terbaik mendapatkan perlindungan.

Sebuah kelompok penasihat CDC menyerukan perlunya penelitian lebih lanjut tentang kemungkinan efek samping dari vaksin mRNA, yang meliputi Pfizer dan Moderna.

Gejala miokarditis

Miokarditis adalah peradangan pada otot jantung yang biasanya disebabkan oleh infeksi virus, bakteri, parasit jamur. Virus corona Covid-19 sendiri bisa menyebabkan miokarditis, terkadang berlangsung beberapa bulan sebagai gejala long Covid-19.

Jika Anda khawatir mengalami efek samping miokarditis setelah suntik vaksin Covid-19. Berikut ini dilansir dari The Sun, 5 gejala miokarditis yang bisa Anda waspadai.

- Nyeri di dada yang terasa seperti ditusuk atau sesak

- Irama jantung yang cepat atau tidak normal (aritmia) yang terasa seperti jantung berdebar

- Sesak napas, ketika istirahat atau selama aktivitas fisik

- Retensi cairan dengan pembengkakan kaki, pergelangan kaki dan kaki

- Gejala seperti flu karena kelelahan

Peradangan menyebabkan jantung membesar dan melemah sehingga menciptakan jaringan parut, yang menyebabkan jantung harus bekerja lebih keras. Menurut Myocarditis Foundation, sebagian besar kasus miokaditis tidak memiliki gejala dan tidak terdiagnosis

Dalam kasus yang paling parah, jantung dapat rusak secara permanen menyebabkan serangan jantung yang mematikan, stroke atau serangan jantung .

Editor: Eko Fajri