WHO: Varian Virus B1617 Jadi Perhatian Dunia

.
. (Net)

KLIKPOSITIF -- Varian baru virus corona B1617 telah mencuri perhatian global karena telah menyebabkan lonjakan kasus Covid-19 di India.

Varian virus dari India ini menjadi varian keempat yang membutuhkan pelacakan juga analisis tinggi seperti varian dari Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil.

baca juga: Hari Ini, 12 Warga Terpapar COVID-19 di Tanah Datar, Kasus Positif Aktif Jadi 315 Orang

Sejak Maret, varian B1617 makin menyebar luas dan sebabkan tsunami Covid-19 India hingga mencatat lonjakan kasus positif ratusan ribu per hari.

Bahkan sejak pertengahan April, kasus kematian mingguan juga meningkat mencapai lebih dari 20 ribu kasus kematian baru.

baca juga: Perdagangan Saham Garuda di Bursa Efek Dihentikan

Rata-rata tambahan kasus mingguan secara global menjadi lebih dari lima juta kasus, terbanyak selama pandemi Covid-19 terjadi. Dikutip dari worldometers, per Selasa (11/5), jumlah kasus Covid-19 di seluruh dunia telah mencapai 159,58 juta kasus.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan varian virus B1617 diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian global, dengan beberapa studi pendahuluan menunjukkan bahwa virus tersebut menyebar lebih mudah.

baca juga: Kampung Bahari Nusantara Sungai Pisang Diyakini Masyarakat Bahari

"Kami mengklasifikasikan ini sebagai varian yang menjadi perhatian di tingkat global," kata Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk COVID-19, dalam sebuah pengarahan.

"Ada beberapa informasi yang tersedia yang sebabkan peningkatan transmisi," imbuhnya dikutip dari Channel News Asia.

baca juga: Ingin Hidup Lebih Sehat, Mulai dengan Berjalan 30 Menit Setiap Hari

WHO mengatakan virus B1617 pertama kali diidentifikasi di India pada Desember, meskipun versi sebelumnya terlihat pada Oktober 2020. Variannya telah menyebar ke negara lain. Akibatnya banyak negara juga membatasi pergerakan dari India.

Van Kerkhove mengatakan informasi lebih lanjut tentang varian dan tiga sub-garis keturunannya baru akan tersedia pada hari Selasa.

"Meskipun ada peningkatan penularan yang ditunjukkan oleh beberapa studi pendahuluan, kami membutuhkan lebih banyak informasi tentang varian virus ini dan garis keturunan ini dan semua sub-garis keturunan," katanya.

Soumya Swaminathan, kepala ilmuwan WHO , mengatakan penelitian sedang dilakukan di India untuk memeriksa penularan varian, tingkat keparahan penyakit yang ditimbulkannya, dan respons antibodi pada orang yang telah divaksinasi.

Hingga saat ini, dipastikan vaksin yang tersedia masih mampu kendalikan varian virus B1617.

"Apa yang kita ketahui sekarang adalah bahwa vaksin itu bekerja, diagnosa bekerja, pengobatan yang sama yang digunakan untuk virus biasa bekerja, jadi sebenarnya tidak perlu mengubah apapun," kata Swaminathan.

Editor: Eko Fajri