Mengonsumsi 2 Buah dan 3 Porsi Sayuran Setiap Hari dapat Menurunkan Risiko Kematian, Benarkah?

Ilustrasi
Ilustrasi (KLIKPOSITIF/Haswandi)

KLIKPOSITIF - Selama beberapa dekade, ahli gizi telah merekomendasikan diet seimbang untuk memberi tubuh nutrisi yang tepat agar tetap sehat dan panjang umur. Komponen inti dari diet ini meliputi sayuran , buah-buahan, biji-bijian, protein, dan produk susu.

Dilansir melalui Medicalnewstoday, sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh para peneliti di Harvard TH Chan School of Public Health di Boston, MA, memberikan bukti lebih lanjut untuk pedoman diet saat ini bahwa mengonsumsi setidaknya 2 buah dan 3 porsi sayuran setiap hari dapat menurunkan risiko kematian.

baca juga: Anda Alami Sakit Punggung? Coba Konsumsi Buah Ini Secara Teratur

Studi tersebut terbit di jurnal Circulation, sebuah jurnal ilmiah dari American Heart Association (AHA).

"Sementara kelompok seperti American Heart Association merekomendasikan 4--5 porsi setiap buah dan sayuran setiap hari, konsumen kemungkinan besar mendapatkan pesan yang tidak konsisten tentang [...] jumlah yang disarankan dan makanan mana yang harus disertakan dan dihindari," kata Dr. Dong D. Wang, MD , Sc.D., seorang ahli epidemiologi dan ahli gizi di Harvard Medical School dan penulis utama studi ini.

baca juga: Peringati GBN 2021, Pemko Siapkan Buah Segar Untuk Nakes

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dan Departemen Pertanian menerbitkan rekomendasi mereka dalam bentuk Panduan Diet untuk Orang Amerika 2020-2025.

Menurut pedoman ini, setengah dari piring setiap kali makan harus berisi buah -buahan dan sayuran . Namun, pedoman tersebut juga mencatat bahwa lebih dari 80% orang di Amerika Serikat tidak memenuhi anjuran ini dan harus berupaya meningkatkan konsumsi makanan padat nutrisi.

baca juga: Kurangi Resiko Penyakit Jantung, Yuk Konsumsi 3 Jenis Asupan Ini

Informasi diet peserta

Para peneliti mengumpulkan informasi diet yang dilaporkan sendiri dari dua studi kohort besar: Nurses 'Health Study (NHS) dan Health Professionals' Follow-up Study (HPFS).

baca juga: Lebih Baik Mana, Makan Daging Atau Sayur Terlebih Dahulu? Ini Kata Pakar

Kohort NHS termasuk perawat wanita terdaftar antara usia 30 dan 55 tahun, sedangkan kelompok HPFS termasuk laki-laki berusia 40-75 tahun dengan pekerjaan di profesi kesehatan.

Studi ini termasuk tindak lanjut dengan peserta setiap 2-4 tahun untuk mengumpulkan informasi makanan selama rentang waktu sekitar 30 tahun.

Para peneliti mengeluarkan peserta dengan penyakit jantung dasar, kanker, atau diabetes, meninggalkan mereka dengan data dari 66.719 perempuan dan 42.016 laki-laki.

Mereka juga memasukkan data dari 26 studi tambahan yang melibatkan total 1,9 juta peserta, yang meneliti hubungan antara asupan buah dan sayuran dan tingkat kematian.

Jumlah peserta yang tinggi dan penilaian longitudinal berkelanjutan memberi tim kumpulan data yang ekstensif untuk dianalisis.

Namun, penting untuk dicatat bahwa kriteria dari dua kelompok - pekerjaan dan pendidikan yang sesuai - menunjukkan status sosial ekonomi yang serupa di seluruh peserta, yang mungkin lebih cenderung memiliki akses ke makanan sehat dibandingkan anggota populasi lainnya. Studi ini tidak membahas realitas dan efek kerawanan pangan.

Sumber : suara.com

Editor: Haswandi