Bahayakah "Bau Mobil Baru" Untuk Kesehatan? Ini Kata Peneliti

ilustrasi
ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Bau mobil baru memanglah sangat khas. Campuran bahan kimia tertentu dari kain, busa, dan perekat di mobil Anda begitu banyak digemari, hingga bahkan ada pengharum kabin mobil yang dirancang untuk meniru bau ini

Namun, sebuah penelitian baru memberikan beberapa alasan bagus mengapa Anda mungkin tidak ingin menghirup aroma tersebut.

baca juga: Sering Merasa Pusing Saat Berpuasa, Ini Sejumlah Penyebabnya

Sebelumnya, perlu diketahui bahwa "bau mobil baru" sebenarnya adalah hasil dari sesuatu yang disebut off-gassing.

Seiring waktu, bahan kimia yang digunakan di bagian dalam mobil perlahan-lahan mengalir ke udara melalui proses ini, dan bau gabungan itulah yang kita cium di kendaraan baru.

baca juga: Riset: Seseorang yang Kurang Aktivitas Fisik Berpotensi Alami Gejala Lebih Parah Jika Terpapar Covid-19

Dilansir dari Carscoops (25/2/2021), penelitian yang dilakukan oleh Aalekhya Reddam dan David C. Volz dari Universitas California Riverside, bertujuan untuk memperkirakan pada titik mana paparan seseorang terhadap karsinogen yang diketahui akan melampaui tingkat aman.

Mereka mendasarkannya pada waktu yang dihabiskan untuk perjalanan komuter, dan menemukan bahwa paparan bahan kimia khususnya benzena dan formaldehida selama lebih dari 20 menit adalah berbahaya, menurut otoritas kesehatan California.

baca juga: Ini Tips Menjaga Imun Selama Ramadan

Bahaya itu hanya meningkat dengan lebih banyak waktu dihabiskan di dalam kendaraan .

Perlu dicatat bahwa meskipun sesuatu dapat digolongkan sebagai karsinogen, tidak selalu menjamin bahwa akan berdampak buruk pada kesehatan , karena hal itu tergantung pada dosis, serta seberapa sering seseorang terpapar.

baca juga: Hasil RIset, Berpuasa Membuat Massa Lemak dalam Tubuh Menurun

Editor: Eko Fajri