Mitos Atau Fakta Ibu Menyusui Makan Pedas Sebabkan Bayi Menceret? Ini Jawab Dokter

ilustrasi
ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Sama seperti proses kehamilan, proses menyusui juga harus sangat diperhatikan karena bisa memengaruhi pertumbuhan bayi .

Namun saking berhati-hatinya, para ibu kerap memercayai mitos, seperti tidak boleh makan pedas yang dituduh bisa menyebabkan bayi mengalami diare atau menceret.

baca juga: Himbara Siapkan KUR 8 Sektor Pertanian Ini

Dokter Spesialis Anak Meta Hanindita, Sp.A.(K) mengatakan tidak ada hubungan langsung antara ibu mengonsumsi makanan pedas dengan gangguan pencernaan pada bayi yang disusuinya.

Namun, dr. Meta mengingatkan para ibu untuk lebih dulu mencari tahu tingkat sensitifitas pencernaan anak terhadap zat capsaicin yang terkandung dalam makanan pedas.

baca juga: PPKM Diperpanjang, Politisi PKS Sebut Hal Ini Jadi PR dan catatan Besar Pemerintah

"Ada beberapa bayi yang saluran cernanya sensitif terhadap senyawa capsaicin, sehingga bisa saja ketika anaknya makan-makanan pedas, nanti jadi diare, tapi tidak semua," ujar dr. Meta saat peluncuran buku 'MOMMYCLOPEDIA: 456 Fakta Tentang ASI dan Menyusui ' beberapa waktu lalu.

Ibu menyusui yang makan makanan pedas diimbau untuk melihat kotoran anak apakah menjadi lebih cair alias menceret. Jika ya, sebaiknya tidak dilanjutkan makan makanan pedas.

baca juga: Tim Panahan Beregu Putra Tersingkir di Olimpiade, Pelatih: Angin seperti Ini Jarang Kami Temui di Jakarta

"Kalau bayinya baik-baik aja, artinya gak masalah, dilanjutkan," pungkas dr. Meta.

Makanan yang harus diwaspadai saat menyusui

baca juga: 46 Tahun MUI, PERSIS: Telah Menjadi Tenda Besar Umat Islam Indonesia dengan Baik

Namun ada beberapa makanan yang sebaiknya dihindari karena terbukti bisa menganggu kesehatan ibu dan anak. Perhatikan secara seksama porsi beberapa makanan berikut, mengutip Alodokter:

1. Minuman alkohol

Zat alkohol di dalam minuman akan turut dikonsumsi bayi melalui air susu ibu. Sebaiknya berhenti meminum minuman alkohol.

Zat alkohol dari satu kaleng bir mampu bertahan di dalam tubuh sekitar 2 hingga 3 jam. Artinya, Anda berisiko menyalurkan zat alkohol kepada bayi melalui proses menyusui pada masa-masa tersebut.

2. Kafein

Konsumsi kafein berlebihan juga sangat tidak disarankan selama menyusui . Jangan mengonsumsi lebih dari 3 cangkir kopi dalam sehari.

Tingginya kandungan kafein di dalam air susu dapat mengganggu sistem pencernaan bayi . Kafein terkandung di coklat, minuman ringan, kopi dan teh.

3. Ikan yang terpapar merkuri

Meski ikan kaya akan protein, hindari sebagian ikan yang berisiko telah terkontaminasi oleh merkuri. Beberapa jenis ikan yang terpapar oleh merkuri adalah hiu, makarel, todak, dan kakap.

Editor: Eko Fajri