Dukung Klaim China Tentang Asal Usul Covid-19, Ilmuwan WHO Keluarkan 3 Teori Ini

ilustrasi
ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO ) telah memberikan kredibilitas pada klaim Beijing bahwa pandemi Covid-19 mungkin telah dimulai di luar China dan dibawa ke Wuhan melalui impor makanan beku.

Sebuah tim yang terdiri dari 14 ilmuwan yang menyelidiki asal usul pandemi, menyelesaikan misi pencarian fakta selama sebulan.

baca juga: Hari Ini, 12 Warga Terpapar COVID-19 di Tanah Datar, Kasus Positif Aktif Jadi 315 Orang

Para ilmuwan mendukung pernyataan Partai Komunis bahwa 'produk makanan beku' seperti daging sapi, dapat menjadi penyebab wabah.

Peter Embarek, pemimpin tim WHO , mengatakan studi lebih lanjut harus dilakukan untuk mengetahui apakah virus itu diimpor ke negara itu.

baca juga: Kampung Bahari Nusantara Sungai Pisang Diyakini Masyarakat Bahari

Kemungkinan pada daging beku yang dijual di pasar Makanan Laut Huanan di Wuhan tempat kelompok kasus pertama terdeteksi pada Desember 2019.

Peneliti WHO juga mengesampingkan kemungkinan virus bocor dari laboratorium, menyebutnya 'sangat tidak mungkin' dan menyatakan tidak ada penelitian lebih lanjut yang harus dilakukan terhadap teori tersebut.

baca juga: Ingin Hidup Lebih Sehat, Mulai dengan Berjalan 30 Menit Setiap Hari

"Wabah sporadis yang meningkat di China, ditemukan terkait dengan produk rantai dingin impor, dengan bagian lain dunia, termasuk Eropa dan benua Amerika, dilaporkan menemukan tanda-tanda virus corona lebih awal dari Wuhan," tulis sebuah artikel di The Global dilansir laman Dailymail, Rabu (10/2/2021).

Hal ini menimbukan hipotesis baru. Apakah wabah awal di Wuhan berasal dari makanan beku impor?

baca juga: Tiga Astronaut Akan Habiskan Waktu 3 Bulan di Modul Stasiun Antariksa Permanen Baru China

Pejabat China juga menuding sejumlah negara lain termasuk Bangladesh, AS, Yunani, India, Italia, Republik Ceko, Rusia, dan Serbia.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan bahwa penelusuran asal virus kemungkinan besar akan melibatkan banyak negara dan daerah.

WHO sebelumnya mendapat kecaman dari para pemimpin dunia termasuk mantan Presiden AS Trump karena menjadi 'China-sentris' dan secara tidak kritis meniru propaganda Beijing.

Dr Tedros, kepala WHO , juga mendapat kritik keras atas pujiannya terhadap China selama tahap awal wabah, meskipun ada keraguan kuat tentang data yang berasal dari Beijing dan sejarah masa lalu menutupi potensi pandemi.

Menguraikan temuan perjalanan studi selama sebulan timnya, Dr Embarek mengatakan tim telah gagal menentukan dari mana virus itu berasal atau bagaimana pertama kali masuk ke manusia.

Sebaliknya, dia mengatakan, tim tersebut telah menemukan empat teori tentang asal-usulnya.

Dia mengatakan, penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa virus berpindah dari hewan inang aslinya ke hewan perantara yang melakukan kontak dekat dengan manusia, sebelum melompat ke manusia.

Hewan perantara dapat mencakup produk hewan beku atau dingin yang dijual di pasar di Wuhan, termasuk yang diimpor dari luar negeri, katanya, menguraikan teori keduanya.

Teori berikutnya yang paling mungkin adalah bahwa virus melompat langsung dari inang aslinya ke manusia, kata Dr Embarek, mengedepankan kelelawar sebagai sumber yang mungkin.

Tapi, katanya, manusia dan kelelawar tidak melakukan kontak dekat di Wuhan dan penyeka kelelawar dan berbagai spesies hewan lainnya di China, termasuk hewan liar, hewan peliharaan, dan hewan ternak, gagal menemukan sumber aslinya.

Dr Embarek menyerukan agar lebih banyak penelitian dilakukan terhadap ketiga teori ini, dan mengatakan tim harus melihat ke luar serta ke dalam perbatasan China.

Satu-satunya teori yang dia tolak begitu saja adalah bahwa virus telah bocor dari laboratorium, dengan mengatakan kejadian seperti itu 'sangat tidak mungkin'.

Dr Liang Wannian, kepala tim peneliti Wuhan di China, mengungkapkan bahwa Pasar Makanan Laut Huanan, bukan satu-satunya pasar di kota yang terkena infeksi.

"Sementara beberapa kasus awal terkait erat dengan Pasar Makanan Laut Huanan, kasus lainnya terkait dengan pasar lain. Dan kasus lain tidak memiliki asosiasi pasar sama sekali," katanya.

Menurut dia, sepertinya Pasar Huanan bertindak sebagai fokus untuk penularan virus , tetapi virus juga ditularkan ke tempat lain pada waktu yang sama.

Berdasarkan informasi terkini, tidak mungkin untuk menetapkan bagaimana virus itu masuk ke pasar Hunan.

Faktanya, dia mengklaim, kasus Covid yang paling awal dikonfirmasi di Wuhan, yang terjadi pada 8 Desember, tidak ada hubungannya dengan pasar mana pun di dalam kota.

Dia menambahkan bahwa sampel yang diambil dari kasus awal di pasar Huanan menunjukkan sedikit variasi pada virus , menyiratkan bahwa virus telah ada pada manusia untuk jangka waktu yang tidak diketahui sebelum menyebabkan infeksi tersebut.

Mengajukan penjelasan lain tentang bagaimana virus menular ke manusia, Dr Wannian menyarankan bahwa kucing dapat bertindak sebagai hewan perantara setelah kasus dilaporkan pada kucing di seluruh dunia.

Dia juga menunjuk infeksi Covid di cerpelai sebagai bukti hewan inang lain, daripada kelelawar atau trenggiling, keduanya hewan yang biasa digunakan dalam pengobatan tradisional dan masakan China.

Dia menambahkan bahwa puluhan ribu tes PCR telah dilakukan pada hewan di seluruh China sejak wabah awal, termasuk pada hewan yang dibudidayakan di dalam negeri, hewan liar, dan hewan peliharaan.

"Semua tes kembali negatif," katanya.

Misi WHO telah penuh sejak awal, pertama diliputi oleh penundaan dan hambatan yang dilontarkan oleh pemerintah China, dan kemudian oleh klaim bahwa para ilmuwan diberi makan sedikit lebih dari propaganda oleh otoritas Beijing.

Para ahli menghabiskan satu bulan di China, dua minggu di karantina, dan kemudian hanya dua minggu untuk kerja lapangan yang sebenarnya.

Editor: Eko Fajri