Riset Baru, Kecil Peluang Pasien Corona yang Sembuh untuk Terinfeksi Lagi

Virus Covid-19
Virus Covid-19 (net)

KLIKPOSITIF - Dua penelitian medis terbaru menunjukkan sangat kecil peluang orang yang sudah pernah terinfeksi virus corona untuk kembali terinfeksi. Setidaknya sampai 6 bulan atau lebih lama lagi.

Para peneliti menemukan bahwa orang dengan antibodi dari infeksi alami memiliki risiko yang lebih rendah untuk terinfeksi kembali daripada mendapatkan antibodi dari vaksin. "Mereka sangat jarang terinfeksi virus corona Covid-19 kembali," kata Dr Ned Sharpless, direktur dari Institut Kanker Nasional Amerika Serikat dilansir dari Fox News.

baca juga: Titi Kamal Kirim Surat Terbuka pada Presiden

Kedua studi tersebut menggunakan dua jenis tes, salah satunya tes darah untuk antibodi yang menempel pada virus dan membantu menghilangkannya. Hasil tes darah menunjukkan antibodi bisa bertahan selama berbulan-bulan setelah infeksi awal.

Jenis tes lain menggunakan sampel hidung dan lainnya untuk mendeteksi virus, yang menunjukkan infeksi sekarang ini atau baru-baru ini terjadi. Satu studi oleh New England Journal of Medicine, juga telah melibatkan lebih dari 12.500 petugas kesehatan di Rumah Sakit Universitas Oxford di Inggris. Sebanyak 1.265 orang yang memiliki antibodi virus corona pada awalnya, hanya 2 yang kembali positif terinfeksi virus corona setelah 6 bulan sejak infeksi awal.

baca juga: Dinkes Padang Berikan 1000 Dosis Vaksin Kepada TNI dan Polri

Berbeda dengan 11.364 pekerja yang awalnya tidak memiliki antibodi, sebanyak 223 dari mereka dinyatakan positif terinfeksi virus corona dalam 6 bulan.

Studi National Cancer Institute juga melibatkan lebih dari 3 juta orang yang menjalani tes antibodi dari 2 laboratorium swasta di Amerika Serikat. Hasilnya, kurang dari 1 persen yang mulanya memiliki antibodi dinyatakan positif virus corona kembali, dibandingkan 3 persen orang yang tidak memiliki antibodi.

baca juga: Mengatasi Ketombe dengan Minyak Serai, Begini Caranya

Para peneliti Oxford pun melihat bahwa seseorang akan 10 kali lebih kecil kemungkinannya mengalami infeksi virus corona kedua jika memiliki antibodi. Joshua Wolf, spesialis penyakit menular pun mengatakan temuan ini tidak terlalu mengejutkan. Namun, antibodi itu sendiri mungkin bukan perlindungan utama tubuh dari virus corona . Antibodi mungkin hanya menjadi tanda bahwa bagian lain dari sistem kekebalan tubuh mampu melawan paparan baru virus corona .

Editor: Ramadhani