CDC Imbau Wisatawan Tes Covid-19 Dua Kali

Ilustrasi
Ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Sejumlah otoritas kesehatan , menyarankan untuk terlebih dahulu menunda liburan di tengah pandemi Covd-19. Namun, jika masih tetap ngotot ingin pergi liburan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika serikat mengimbau untuk melakukan tes virus corona sebelum dan sesudah.

CDC mengatakan bahwa cara terbaik untuk tetap aman dan melindungi orang lain adalah dengan tetap tinggal di rumah. Demikian seperti dilansir dari New York Post.

baca juga: Konfirmasi COVID-19 di Agam Tembus 2.193 Kasus

Badan tersebut juga mengumumkan pedoman baru yang mempersingkat karantina yang direkomendasikan setelah kontak dekat dengan seseorang yang terinfeksi virus corona .

CDC mengatakan risiko dalam karantina yang lebih pendek kecil, tetapi perubahan itu membuat mengikuti panduan tidak terlalu sulit.

baca juga: Ini Tips Menjaga Imun Selama Ramadan

Imbauan untuk tidak bepergian ini mengingat libur Thanksgiving saat banyak orang Amerika Serikat merencanakan bepergian.

Dengan Covid-19 yang terus melonjak, CDC menambahkan opsi pengujian.

baca juga: Hasil RIset, Berpuasa Membuat Massa Lemak dalam Tubuh Menurun

"Kasus meningkat, rawat inap meningkat, kematian meningkat. Kita perlu mencoba menekan kurva, menghentikan peningkatan eksponensial ini, "kata Dr. Henry Walke dari CDC saat memberikan arahan.

Dia mengatakan setiap lonjakan terkait perjalanan dalam kasus perjalanan kemungkinan akan terlihat sekitar seminggu hingga 10 hari setelah Thanksgiving.

baca juga: Kasus Positif COVID-19 di Tanah Datar Tercatat 1.313 Orang, Warga Diminta Sukseskan Vaksinasi

Virus itu telah menginfeksi lebih dari 13,5 juta orang Amerika dan menewaskan sedikitnya 270.000 sejak Januari.

"Hal yang paling aman untuk dilakukan adalah menunda perjalanan liburan dan tinggal di rumah," kata Dr. Cindy Friedman, pejabat CDC lainnya.

"Volume perjalanan tinggi selama Thanksgiving," dan bahkan jika sejumlah kecil terinfeksi, itu dapat mengakibatkan '' ratusan ribu infeksi baru. "

'' Bepergian adalah pengalaman dari pintu ke pintu yang dapat menyebarkan virus selama perjalanan dan juga ke komunitas yang dikunjungi atau didiami oleh para pelancong, "tambahnya.

Bagi mereka yang memutuskan untuk bepergian, tes Covid-19 harus dipertimbangkan satu hingga tiga hari sebelum perjalanan dan melakukannya kembali tiga hingga lima hari sesudahnya, kata CDC.

Badan tersebut juga merekomendasikan para wisatawan mengurangi aktivitas yang tidak penting selama seminggu penuh setelah mereka kembali atau selama 10 hari jika tidak diuji sesudahnya. Dan itu menekankan pentingnya terus mengikuti tindakan pencegahan termasuk masker, jarak sosial dan sering mencuci tangan.

Panduan karantina yang direvisi mengatakan orang yang telah melakukan kontak dengan seseorang yang terinfeksi virus dapat melanjutkan aktivitas normal setelah 10 hari, atau tujuh hari jika mereka menerima hasil tes negatif. Jumlah itu menurun dari periode 14 hari yang direkomendasikan sejak pandemi dimulai.

Perubahan tersebut didasarkan pada pemodelan ekstensif oleh CDC dan lainnya, kata Dr. John Brooks dari lembaga tersebut.

Editor: Eko Fajri