Ada Kemungkinan Vaksin COVID-19 Tidak Cocok Untuk Semua Orang, Kok Bisa?

Ilustrasi
Ilustrasi (KLIKPOSITIF/Hatta Rizal)

KLIKPOSITIF - Beberapa vaksin telah diuji dan terbukti bisa mencegah penularan virus corona Covid -19, salah satunya vaksin Pfizer. Tapi, distribusi dan pembagian vaksin untuk virus corona Covid -19 ini pastinya masih membingungkan.

Kelompok yang berisiko tinggi terinfeksi virus corona Covid -19 jelas menjadi prioritas utama untuk mendapatkan vaksin . Langkah ini diharapkan bisa memberikan kekebalan bagi semua orang dan mampu menghentikan penyebaran wabah di seluruh dunia.

baca juga: Hari Ini, RSUP M Djamil Padang Vaksinasi 11 Tenaga Kesehatan

Tapi dilansir dari Times of India, ada kemungkinan vaksin virus corona Covid -19 ini tidak cocok untuk semua orang. Meskipun uji coba vaksin telah melibatkan ribuan orang dan melalui fase yang tak mudah.

Vaksinasi merupakan tindakan penting yang bisa melindungi masyarakat dari ancaman penyakit menular. Namun, ada beberapa orang mungkin tidak cocok atau tidak diperkenankan untuk vaksinasi.

baca juga: Direktur SDM Sebut Ada Pegawai RSUP M Djamil Padang Positif Covid-19

Orang yang disarankan untuk menghindari vaksinasi ini mungkin memiliki faktor mendasar yang bisa menghalangi kerja vaksin ketika sudah disuntikan ke dalam tubuhnya.

Dalam hal ini, usia dan kondisi kesehatan merekan mungkin berperan penting. Di sisi lain, keragu-raguan tentang vaksin virus corona Covid -19 ini juga menimbulkan kekhawatiran.

baca juga: Seorang Dokter Meninggal di RSAM Bukittinggi, Positif Covid-19

Prediksi ini menunjukkan bahwa mungkin ada ratusan ribu orang yang tidak bisa mendapatkan vaksin virus corona ketika peluncuran.

Beberapa kelompok mungkin juga harus menunggu lebih lama untuk mendapatkan vaksin yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

baca juga: Viral Protes Pedagang Warungnya Disuruh Tutup: Bapak Dapat Digaji, Saya Apa?

Jenis vaksin yang berbeda juga bisa mengandung komponen yang berbeda dan bisa memengaruhi setiap orang dengan cara berbeda.

Misalnya vaksin adenovirus, yang telah digunakan setidaknya 4 pembuat vaksin Covid -19 yang berbeda. Terkadang, vaksin ini memiliki efek samping yang parah bagi mereka yang memiliki kekebalan, fungsi paru-paru atau penyakit jantung.

Selain itu, ada beberapa faktor yang bisa membuat seseorang tidak disarankan mendapatkan suntikan vaksin nantinya, antara lain:

1. Mereka yang memiliki riwayat alergi vaksin sebelumnya

Orang yang memiliki alergi spesifik atau menderita komplikasi yang mengancam jiwa mungkin disarankan untuk menunggu beberapa waktu sebelum mendapatkan vaksin virus corona.

Karena, ada dua kemungkinan, vaksin tidak bekerja untuk mereka atau menimbulkan efek samping yang lebih parah.

2. Orang yang memiliki gangguan kekebalan

Vaksin bekerja untuk melindungi orang yang memiliki kekebalan lemah, termasuk yang berisiko tinggi. Tapi, orang dengan kekebalan yang terganggu secara serius dan menderita penyakit serius bisa memengaruhi fungsi kekebalannya.

Ada juga orang dengan masalah kesehatan tertentu membuatnya memiliki sistem kekebalan yang tidak berfungsi, seperti orang yang mengonsumsi obat penekan kekebalan.

3. Orang di bawah usia 14 tahun

Bayi dan balita bisa bertindak sebagai penyebar super virus corona. Tapi, dosis vaksin tertentu mungkin tidak sesuai untuk meningkatkan sistem kekebalan anak.

Sistem kekebalan anak juga bereaksi berbeda terhadap suatu vaksin dibandingkan dengan lainnya. Karena itu, tidak banyak uji coba vaksin pada anak-anak.

4. Wanita hamil

Wanita hamil tidak benar-benar dijadikan bagian dari uji coba vaksin virus corona dan tidak pernah ada vaksin yang dirancang secara khusus untuk ibu hamil.

Para ahli percaya bahwa dosis eksperimental yang digunakan dalam vaksin virus corona mungkin tidak sesuai untuk kesehatan bayi yang sedang tumbuh dan menunjukkan efek samping merugikan.

Sumber : suara.com

Editor: Haswandi