Studi: Kecemasan Selama Covid-19 Berpengaruh Terhadap Citra Tubuh

Ilustrasi
Ilustrasi (Ist)

KLIKPOSITIF - Virus corona Covid-19 dan masalah kesehatan mental memang tak bisa dipisahkan. Bahkan sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa pandemi bisa mengubah pandangan seseoang terhadap citra tubuhnya.

Dilansir dari laman Healthshots, sebuah studi yang dipimpin oleh Profesor Viren Swami dari Anglia Ruskin University (ARU) dan diterbitkan dalam jurnal Personality and Individual Differences menemukan bahwa stres dan kecemasan yang berasal langsung dari Covid-19 dapat menyebabkan masalah citra tubuh.

baca juga: Pakar UNICEF Sebut Pandemi Tingkatkan Cyberbullying

Masalah citra tubuh dilaporkan terjadi pada peserta studi pria maupun perempuan. Pada perempuan, peneliti menemukan bahwa perasaan cemas dan stres yang disebabkan oleh Covid-19 dikaitkan dengan keinginan yang lebih besar untuk menjadi kurus. Perempuan juga cenderung merasa tidak puas pada tubuhnya sendiri.

Sementara pada peserta laki-laki, penelitian menemukan bahwa kecemasan dan stres terkait covid-19 dikaitkan dengan keinginan yang lebih besar untuk memiliki tubuh berotot. Mereka juga mengalami kecemasan terhadap lemak di tubuh.

baca juga: Peneliti Temukan Gangguan Hidung Lain Pada Pasien Covid-19

Citra tubuh yang negatif ini merupakan salah satu penyebab utama gangguan makan, seperti anoreksia dan bulimia. Studi baru ini menambah penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa ketakutan seputar Covid-19 berkontribusi pada kesehatan mental yang seriu.

"Tentu saja selama periode penguncian awal musim semi, waktu menonton kita semakin meningkat yang berarti kita lebih mungkin terpapar pada idealisme kurus atau atletis melalui media," catat peneliti.

baca juga: Kaya Manfaat, Minyak Zaitun Bisa Cegah Sejumlah Penyakit

"Selama penguncian, perempuan mungkin merasa di bawah tekanan yang lebih besar untuk menyesuaikan diri dengan peran dan norma tradisional feminin, ini yang membuat perempuan merasa tidak puas dengan tubuh mereka dan memiliki keinginan yang lebih besar untuk menjadi kurus," tambahnya.

Editor: Fitria Marlina