Ingin Berat Badan Ideal, Hindari Diet Jenis Ini dalam Jangka Panjang

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Diet merupakan salah satu pola makan yang bertujuanuntuk menurunkan berat badan. Namun ada jenis diet tertentu yang tidak dianjurkan dilakukan dalam jangka panjang.

Dilansir dari Suara.com dokter spesialis gizi klinik dari RS Pondok Indah - Pondok Indah, dr. Juwalita Surapsari, SpGK menjelaskan jenis diet yang sebaiknya tidak dilakukan dalam jangka panjang.

Diet Keto

baca juga: Kesadaran Gaya Hidup Sehat Meningkat, Ini Dukungan Pemerintah Untuk Industri Jamu dan Sejenisnya

Diet keto yang populer belakangan ini adalah salah satu yang aman bila dilakukan dalam jangka pendek, yakni mulai dari periode tiga pekan hingga 6-12 bulan. Dikatakan dr. Juwalita, diet keto bisa menstimulasi fat loss dan memperbaiki metabolisme tubuh. Ia menjelaskan bahwa pada jangka waktu tiga hingga enam bulan, berat badan memang bisa lebih cepat turun saat menjalani diet keto dibandingkan diet konvensional. "Tapi pada 12 bulan tidak berbeda (hasilnya)," katanya.

Berat badan bisa cepat turun sebab rasa lapar berkurang berkat asupan protein yang bersifat lebih mengenyangkan. Selain itu, pembakaran lemak lebih tinggi dan penumpukan lemak lebih sedikit. Pada diet keto, metabolisme meningkat karena tubuh membentuk gula di dalam tubuh dan efek termis protein yang tinggi.

baca juga: Benarkah Jantung Anda Sehat? Ketahui dengan Cara Mudah Ini

Namun ia mewanti-wanti agar diet keto diterapkan dengan asupan protein normal dan tidak berlebihan. Begitu juga dengan pemilihan lemak. Jika makanan yang dipilih ternyata tinggi lemak jenuh serta kolesterol, justru meningkatkan risiko penyumbatan pembuluh darah karena kolesterol LDL meningkat.

Risiko juga bisa hadir bila Anda memilih tidak mengonsumsi sayur mayur, buah, kacang-kacangan, dan whole grain tidak dikonsumsi dengan alasan ingin asupan rendah karbohidrat. Sebab, makanan-makanan itu mengandung serat yang bermanfaat melindungi kesehatan jantung dan pembuluh darah. Kurangnya konsumsi serat juga dapat menimbulkan sulit buang air besar.

baca juga: KPU Padang Catat Sudah 469 KPPS Reaktif Covid-19, Bagaimana Persiapan Pencoblosan?

Diet intermitten fasting

Ada beberapa cara puasa yang bisa dilakukan, yakni puasa dua hari dalam sepekan, puasa 24 jam dalam 1-3 hari tiap pekan, atau mengonsumsi kalori hanya pada periode 8-12 jam per hari. Metode ini membuat orang lebih leluasa karena tidak ada pembatasan pilihan makanan. Ini pun efektif untuk orang yang ingin menurunkan berat badan dalam waktu singkat. Penurunan berat badan bisa mencapai 2,5 hingga 9,9 persen, sudah termasuk massa lemak.

Namun intermitten fasting tak mudah dilakukan, sehingga banyak orang yang menyerah untuk menjalankannya terus-menerus. Selain itu, intermitten fasting juga tidak dianjurkan pada orang dengan diabetes berisiko hipoglikemia. "Pada dasarnya orang menjadi gemuk karena ada surplus energi," kata dr. Juwalita. Asupan energi dari makanan yang jauh lebih banyak dari energi yang dikeluarkan menimbulkan kegemukan.

baca juga: Bayi Ini Lahir dengan Antibodi Covid-19

Selain dari aktivitas fisik seperti olahraga, energi dipakai tubuh untuk laju metabolisme dasar. Semakin tua seseorang, pembakaran kalori pun melambat sehingga semakin sulit untuk menurunkan berat badan.

Pemilihan makanan yang disantap juga penting. Juwalita juga menjelaskan soal efek termis makanan, yakni energi yang dibutuhkan tubuh untuk proses metabolisme. Protein dan makanan yang tidak mengalami banyak proses olahan memberikan efek termis yang lebih tinggi ketimbang karbohidrat dan lemak. Jadi, energi yang dikeluarkan pun semakin besar.

"Jadi tidak semata-mata mengurangi asupan makanan dan olahraganya dikencengin," kata dia. Ia menyarankan orang-orang untuk memilih diet yang bisa dilakukan dalam jangka panjang serta menerapkan defisit kalori.

Editor: Ramadhani