Inggris Lanjut Uji Coba Vaksin COVID-19, AS Masih Menunda

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Uji coba kandidat vaksin Covid-19 buatan Oxford University dan AstraZeneca di Inggris kembali dilanjutkan, setelah sebelumnya dihentikan setelah seorang relawan mengalami efek samping radang sumsum tulang belakang.

Namun berbeda dengan Inggris, Amerika Serikat yang juga tengah melakukan uji coba terhadap vaksin tersebut memutuskan untuk tetap menangguhkan uji coba. Dikatakan bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) akan lebih dulu menyelidiki secara independen bersama dengan National Institutes of Health (NIH).

baca juga: Atlet Selancar Ini Ungkap Alasan Banting Setir Menjadi Bintang Porno

Hingga Selasa, 15 September 2020, Komisaris FDA Stephen Hahn mengatakan bahwa persidangan vaksin AstraZeneca masih ditangguhkan di AS.

"Para petinggi NIH sangat khawatir," ujar Dr. Avindra Nath, Direktur Klinis Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke NI, dikutip Daily Mail, Rabu (16/9/2020).

baca juga: Positif Covid-19 Sumbar Meningkat, Epidemolog: Karena Gagal Mengontrol Pergerakan Orang

"Harapan semua orang ada pada vaksin , dan jika hasilnya mengalami komplikasi besar, semuanya bisa gagal," sambungnya.

Meski tidak jelas mengapa reaksi terjadi, tapi Nath dan para ahli saraf lainnya yakin jika pasien tersebut terdiagnosis myelitis transversal, radang pada bagian sumsum tulang belakang.

baca juga: Tak Sekadar Bumbu Dapur, Ini Khasiat Bawang Putih untuk Kesehatan

Penyakit ini merusak selubung mielin, yang mengisolasi protein lemak pelindung saraf. Efek samping ini membuat terganggunya sinyal yang dikirimkan saraf sumsum tulang belakang.

Efek ini menimbulkan rasa sakit, lemas, sensasi tidak normal, gangguan kandung kemih dan usus, bahkan bisa menyebabkan kelumpuhan permanen.

baca juga: Politisi PDI Perjuangan: Jangan Ada Justifikasi Masker Scuba atau Masker Kain

Mielitis transvera sendiri bisa disebabkan beberapa kondisi tertentu termasuk infeksi seperti influenza dan gangguan sistem kekebalan tubuh. Di AS penyakit ini menyerang 1.400 orang setiap tahunnya dan masuk gangguan penyakit langka.

"Ya, secara teori memang vaksin menyebabkan respons imun yang menyimpang dan menyebabkan myelitius transversal. Dewan keamanan data penting untuk memantau dan menyelidikinya," ungkap Dr. William Schaffner, Profesor Pengobatan Pencegahan dan Penyakit Menular Vanderbilt University Medical Center, Nashville.

Editor: Eko Fajri