Ilmuan di Amerika Klaim Masker Bisa Buat "Kebal" Penggunanya dari Covid-19

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Ilmuwan University of California menunjukkan bahwa masker dapat mengurangi rasa sakit atau asimtomatik dan bisa membuat penggunanya "kebal" terhadap virus corona. Dalam sebuah teori yang dipublikasikan di New England Journal of Medicine dijelaskan penggunaan masker dapat mengurangi dosis infeksi yang mereka alami.

Menurut para ahli, masker bisa jadi secara tidak sengaja memberikan kekebalan bagi pemakainya dari virus corona dengan bertindak sebagai 'vaksin' mentah. Jika teorinya terbukti, masker bisa menjadi bentuk inokulasi universal yang akan menghasilkan kekebalan, menurut para ahli. Paparan berulang terhadap Covid-19 dalam jumlah kecil, dapat melatih tubuh untuk mengenali penyakit dan melawannya, dengan efektif mengimunisasi mereka.

baca juga: Atlet Selancar Ini Ungkap Alasan Banting Setir Menjadi Bintang Porno

Namun, teori yang dirinci oleh para ilmuwan dari University of California, tidak mungkin dibuktikan tanpa keraguan karena itu, akan membutuhkan orang dengan dan tanpa masker untuk terpapar virus dalam uji klinis, pelanggaran etika. Para ahli menegaskan bahwa itu hanya teori dan memperingatkan pemakai masker untuk tidak terlena atau mencoba tertular virus dengan harapan akan membangun kekebalan.

Dr Monica Gandhi, seorang dokter penyakit menular, menulis bahwa Anda dapat terkena virus ini tetapi tidak menunjukkan gejala.

baca juga: Positif Covid-19 Sumbar Meningkat, Epidemolog: Karena Gagal Mengontrol Pergerakan Orang

"Jadi jika Anda dapat meningkatkan tingkat infeksi tanpa gejala dengan masker, mungkin itu menjadi cara untuk mengubah populasi," tulisnya dilansir laman Mirror, Minggu (13/9/2020).

Dia mengatakan kepada Sunday Telegraph bahwa untuk menguji hipotesis variolation, akan membutuhkan lebih banyak penelitian yang membandingkan kekuatan dan daya tahan kekebalan sel T spesifik SARS-CoV-2, antara orang dengan infeksi asimtomatik dan mereka dengan infeksi simptomatik, serta demonstrasi perlambatan alami SARS-CoV-2 yang menyebar di daerah dengan proporsi infeksi asimtomatik yang tinggi."Namun, memang benar bahwa proporsi infeksi tanpa gejala yang meningkat dengan penyamaran, dapat meningkatkan proporsi populasi yang mencapai setidaknya kekebalan jangka pendek terhadap virus sementara kami menunggu vaksin," terangnya.Kritikus khawatir teori tersebut dapat mengakibatkan rasa puas diri atau risiko yang tidak perlu. Saskia Popescu, seorang ahli epidemiologi penyakit menular yang berbasis di Arizona yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada New York Times bahwa pihaknya tidak memiliki banyak dukungan untuk itu.

baca juga: Tak Sekadar Bumbu Dapur, Ini Khasiat Bawang Putih untuk Kesehatan

"Kami masih ingin orang mengikuti semua strategi pencegahan lainnya. Itu berarti tetap waspada tentang menghindari orang banyak, menjaga jarak secara fisik dan kebersihan tangan - perilaku yang tumpang tindih dalam efeknya, tetapi tidak dapat menggantikan satu sama lain," ujarnya.

Editor: Ramadhani