Riset Ungkap Obat Kumur Bisa Bantu Nonaktifkan Virus Penyebab Covid-19

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Sebua penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Infectious Disease baru-baru ini mengungkap jika berkumur dengan larutan obat kumur dapat membantu 'menonaktifkan' viral load SARS-COV-2 (nama virus penyebab Covid-19) yang bertahan di mulut dan tenggorokan.

Hal ini disebut bisa membantu mengurangi penyebaran infeksi. Dilansir dari Times of India, peneliti mendasarkan bukti mereka menggunakan larutan desinfektan oral. Ini dilakukan setelah penelitian yang berbasis di Ruhr University Bochum di Jerman menemukan bahwa virus corona dalam jumlah besar ada di dalam saluran pernapasan bagian atas, termasuk mulut dan tenggorokan.

Delapan botol obat kumur berbeda yang dibeli di toko yang terbuat dari bahan berbeda diuji. Sebagian besar merek yang diteliti umumnya digunakan oleh penduduk Jerman. Sejumlah obat kumur yang sedang diuji dicampur dengan virus dan partikel biomolekuler untuk menciptakan kembali efek air liur. Larutan tersebut dicampur bersama selama 30 detik untuk meniru berkumur dan melihat apakah larutan tersebut dapat menonaktifkan viral load.

Setelah jeda waktu, diamati bahwa sementara semua obat kumur mampu mengurangi viral load, 3 dari 8 sampel mampu membasmi sel virus lebih jauh. Berdasarkan penelitian tersebut, para ilmuwan juga berharap dapat melakukan penelitian lain untuk melihat apakah obat kumur dapat menimbulkan respons yang sama pada pasien Covid-19 dan menentukan berapa lama partikel virus bertahan.

baca juga: Positif Covid-19 Sumbar Meningkat, Epidemolog: Karena Gagal Mengontrol Pergerakan Orang

"Berkumur dengan obat kumur memang tidak bisa menghambat produksi virus di dalam sel, tapi bisa mengurangi viral load dalam jangka pendek dari sumber potensi infeksi terbesar, yakni di rongga mulut dan tenggorokan," ujar Toni Meister, rekan penulis dari studi.Peneliti juga percaya bahwa jika terbukti efektif, obat kumur dapat bertindak sebagai protokol standar dalam prosedur gigi dan semakin mengurangi risiko penularan. Meski uji coba memperlihatkan hasil baik, ilmuwan mengeluarkan peringatan tentang eksperimen tersebut.Sebab penelitian tersebut memperjelas bahwa penggunaan obat kumur tidak menjamin pengobatan untuk Covid-19 atau melindungi seseorang dari infeksi. Perlu dicatat bahwa berkumur dengan larutan garam, membilas mulut dengan air asin atau hangat juga disebut-sebut sebagai klaim untuk membasmi virus di awal pandemi Covid-19.

Namun tidak ada bukti nyata bahwa semua itu bekerja, dan karenanya tidak boleh diandalkan. Nasihat medis dan tindakan non-farmasi seperti jarak sosial dan sanitasi adalah satu-satunya tindakan yang benar-benar berhasil mencegah penularan Covid-19 pada saat ini

baca juga: Tak Sekadar Bumbu Dapur, Ini Khasiat Bawang Putih untuk Kesehatan

Editor: Ramadhani