Peneliti Temukan Tiga Tipe Respon Kekebalan Tubuh pada COVID-19, Apa Saja?

ilustrasi
ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Para peneliti dari Penn Institute of Immunology menemukan tiga respon kekebalan tubuh yang berbeda terhadap infeksi SARS-CoV2 yang dapat membantu memprediksi lintasan penyakit pada pasien Covid-19 yang parah.

Dilansir dari Medical Xpress, studi ini telah diterbitkan dalam Jurnal Science. Temuan ini dianggap bermanfaat untuk menemukan cara terbaik merawat pasien dengan pertimbangan respon imun mereka.

baca juga: Hasil Swab Guru Negatif, Aktivitas di SMKN 1 Sutera Kembali Dibuka

"Untuk pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19, tidak hanya ada satu cara bagi sistem kekebalan tubuh untuk merespons. Ada banyak heterogenitas, yang telah kami saring menjadi apa yang kami sebut tiga imunotipe," kata senior penulis E. John Wherry, Ph.D., ketua departemen Sistem Farmakologi dan Translational Therapeutics.

"Kami berharap ini bisa memprediksi atau setidaknya menyimpulkan berbagai pola kekebalan tubuh yang dimiliki pasien berdasarkan data klinis. Ini akan memungkinkan kami untuk mulai berpikir tentang mendaftarkan pasien ke berbagai jenis uji klinis yang menyelidiki perawatan," tambahnya.

baca juga: Pemprov Sumbar Akan Sanksi Pelanggar Protokol Kesehatan

Para peneliti menerapkan profil kekebalan tubuh untuk menangkap respons individu dari 163 pasien selama infeksi mereka. Penelitian ini mencakup 90 pasien rawat inap yang dirawat di Rumah Sakit University of Pennsylvania, 29 pasien non-rawat inap, dan 44 donor sehat tanpa infeksi Covid-19.

Respon kekebalan tubuh bervariasi di antara kelompok. Immunotipe pertama memiliki aktivitas sel T CD4 + yang kuat, dengan aktivasi sederhana sel T CD8 + dan limfosit darah perifer. CD4 + dan CD8 + bertindak sebagai sel imun inflamasi utama yang bekerja untuk membersihkan virus.

baca juga: Update COVID-19 di Sumbar per 14 Agustus, Positif 1.299, Sembuh 869, Meninggal 38

Imunotipe kedua ditandai terutama oleh subset sel T CD8 + yang dikenal sebagai EM dan EMRA dan aktivasi sederhana sel T CD8 +, sel B memori, dan limfosit darah perifer.

Imunotipe ketiga menunjukkan sedikit atau tidak ada bukti respon imun terhadap infeksi.

baca juga: Wali Kota: Bukittinggi Zona Merah COVID-19

Imunotipe pertama dikaitkan dengan penyakit yang lebih parah yang meliputi peradangan, kegagalan organ, dan penyakit ginjal akut.

Tipe kedua berkorelasi bukan dengan tingkat keparahan penyakit tetapi sebaliknya imunosupresi dan mortalitas yang sudah ada sebelumnya. Sementara tipe ketiga yang tidak memiliki aktivasi kekebalan, tidak terkait dengan gejala atau gambaran klinis tertentu, meskipun mereka bervariasi.

"Aktivitas sel T dan B diinformasikan oleh respon imun bawaan," kata penulis senior Michael R. Betts, Ph.D., seorang profesor Mikrobiologi dan pemimpin program di Penn Institute of Immunology, yang juga merupakan rekan penulis pada studi pertama.

"Kami percaya apa yang terjadi dengan respons bawaan dari sistem kekebalan mungkin adalah apa yang menyebabkan ketiga fenotipe kekebalan ini diidentifikasi oleh laboratorium Dr. Wherry," imbuhnya.

Editor: Eko Fajri