Benarkah Melahirkan Anak Pertama dengan caesar Mempersulit Kehamilan Selanjutnya? Ini Temuan Peneliti

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Perdebatan soal melahirkan normal atau caesar kerap menjadi perdebatan di kalangan masyarakat. Tapi, kini sebuah studi menambah bukti untuk mendukung argumen salah satunya.

Dilansir dari Medical Daily, perempuan yang yang melahirkan anak pertamanya melalui operasi caesar (bedah caesar) mungkin memiliki tingkat kehamilan yang lebih rendah dibandingkan dengan perempuanyang melahirkan secara normal atau lewat vagina.

baca juga: Riset Ungkap Obat Kumur Bisa Bantu Nonaktifkan Virus Penyebab Covid-19

Hal itu menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan April di JAMA Open Network. Temuan menunjukkan efek ini dapat berlangsung selama 3 tahun setelah kelahiran pertama.

Penelitian tersebut, yang disebut The First Baby Study, mengamati data yang dikumpulkan dari 2.021 wanita, berusia 18 hingga 35 tahun yang sedang mengandung satu janin.

baca juga: Pagi Ini, Satu Lagi Pasien COVID-19 Meninggal Dunia di RSAM Bukittinggi

Sebanyak 712 wanita dalam penelitian ini melahirkan melalui operasi caesar. Tim mengikuti peserta dari sebelum mereka melahirkan anak pertama mereka sampai tiga tahun setelah kelahiran.

Para peneliti mengatakan banyak dari wanita yang memiliki C-section lebih tua dari rata-rata dalam kelompok, kelebihan berat badan atau obesitas, lebih pendek dari rata-rata, dan / atau menerima saran kesuburan, pengujian atau perawatan.

baca juga: Terus Bertambah, Jumlah Kasus COVID-19 Kota Solok Capai 55 Orang

Setiap enam bulan setelah kelahiran, tim meminta para peserta untuk merinci seberapa sering mereka melakukan hubungan intim tanpa kondom dan konsepsi apa pun yang dihasilkan.

Hampir 69 persen dari kelompok C-section dikandung dalam tiga tahun, sementara hampir 78 persen pada kelompok pengiriman vagina dikandung. Para peneliti mengatakan bahwa operasi caesar untuk anak pertama tidak hanya mengurangi kemungkinan untuk hamil lagi, tetapi para wanita juga memiliki risiko lebih tinggi untuk kelahiran bayi berikutnya.

baca juga: Kasus COVID-19 Terus Bertambah di Padang, Disdik Pastikan Belum Laksanakan PBM Tatap Muka

Para peneliti mengatakan efek dari operasi caesar tetap ada bahkan setelah mereka mempertimbangkan faktor-faktor seperti usia ibu, waktu konsepsi anak pertama, indeks massa tubuh pra-kehamilan, kenaikan berat badan kehamilan, aborsi sebelumnya, diabetes, hipertensi dan rawat inap selama kehamilan.

"Ada kemungkinan bahwa jaringan parut panggul atau [fallopi] akibat terkena udara terbuka dan kontaminan dapat mempengaruhi upaya selanjutnya untuk hamil ," Richard Legro, MD, rekan penulis studi dan ketua departemen kebidanan dan ginekologi di Penn Pusat Kesehatan Negara Milton Hershey Medical Center, mengatakan dalam siaran persnya.

"Mungkin juga bahwa pembentukan bekas luka dari luka bedah di rahim, meskipun tidak di daerah di mana kehamilan menanamkan, mungkin memiliki efek yang melekat pada proses implantasi."

Dalam rekomendasinya, tim menulis bahwa wanita di bawah 35 yang gagal hamil satu tahun atau lebih setelah operasi caesar harus menemui dokter kandungan untuk memeriksa kondisi mereka. Legro mengatakan temuan itu juga dapat membantu dokter dalam membimbing wanita ketika memilih opsi untuk melahirkan.

Editor: Eko Fajri