Kapan Anak Harus Vaksin? Bagaimana Jika Tertunda atau Terlambat

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Pandemi virus corona atau Covid-19 membuat banyak orangtua menghindari pergi ke rumah sakit yang pada akhirnya mesti menunda vaksin anak.

Meski demikian, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) merekomendasikan untuk tetap melaksanakan imunisasi lengkap bagi anak untuk mencegah peningkatan risiko tertular Covid-19.

baca juga: Riset Ungkap Obat Kumur Bisa Bantu Nonaktifkan Virus Penyebab Covid-19

Menurut dr. Citra Amelinda, SpA, IBCLC, MKes, Konsultan dan Pediatrician Consultant ZAP, apabila vaksin tertunda atau terlambat, sebaiknya segera dilanjutkan.

Sebab, anak-anak terutama yang masih bayi dan berusia di bawah lima tahun belum memiliki perlindungan apapun dan rentan terkena infeksi dari penyakit-penyakit yang seharusnya bisa dicegah oleh vaksin .

baca juga: Pagi Ini, Satu Lagi Pasien COVID-19 Meninggal Dunia di RSAM Bukittinggi

Vaksin itu memang untuk penyakit-penyakit yang membahayakan. Jangan sampai terkena penyakit-penyakit berbahaya yang sangat menular yang sebenarnya bisa dicegah," kata dr Citra pada ZAP Virtual Press Conference 2020, Kamis (4/6/2020).

Dilansir dari Antaranews, apabila tidak memungkinkan diberikan imunisasi maka dapat ditunda hingga sebulan.

baca juga: Terus Bertambah, Jumlah Kasus COVID-19 Kota Solok Capai 55 Orang

Bila pelayanan imunisasi tidak memungkinkan untuk dilakukan, pelaksanaannya dapat diundur dan direncanakan imunisasi kejar sesegera mungkin.

Untuk tetap menjaga kesehatan anak-anak terutama yang berada di bawah dua tahun, saat imunisasi pastikan untuk tetap melakukan protokol kesehatan seperti kesehatan diri dan physical distancing.

baca juga: Kasus COVID-19 Terus Bertambah di Padang, Disdik Pastikan Belum Laksanakan PBM Tatap Muka

dr Citra menyarankan untuk memilih fasilitas kesehatan yang memisahkan anak sehat dan sakit, kemudian lebih baik melakukan booking terlebih dahulu dan selesaikan administrasi sebelumnya.

Lalu konsultasikan pada dokter mengenai risiko dan tindakan vaksin atau imunisasi yang akan dilakukan. Saat imunisasi, datang pada waktu perjanjian dan segera pulang setelah pelaksanaan vaksin selesai.

Sesampainya di rumah, segera mencuci tangan bagi anak-anak berusia satu tahun atau segera mandi untuk bayi. Segera cuci baju yang baru saja dipakai, jangan sampai dibawa masuk ke dalam kamar.

Bagi anak yang berada di bawah dua tahun, tidak disarankan untuk menggunakan masker ataupun face shield.

"Masker dan face shield tidak disarankan dan belum ada penggantinya," tandas dr Citra.

Editor: Eko Fajri