Vaksin Covid-19 AS Selesai Uji Manusia, Berikan Reaksi Antibodi

Ilustraasi
Ilustraasi (Net)

KLIKPOSITIF - Pembuat vaksin covid-19 Moderna telah membuahkan hasil positif. Pengujiannya terhadap para relawan sehat telah menghasilkan respon antibodi pada beberapa dari mereka.

Melansir dari Business Insider, biotek dari Massachusetts itu melaporkan tanggapan kekebalan tubuh terhadap vaksin pada Senin (18/5/2020). Studi ini lebih berfokus pada keamanan vaksin , sehingga belum jelas apakah vaksin akan mencegah orang untuk terinfeksi virus corona baru.

baca juga: Kabar Baik, Pasien COVID-19 Terlama di RSAM Sembuh

Menemukan vaksin virus corona yang efektif memang telah menjadi prioritas global dalam mengakhiri pandemi. Para pemimpin pemerintah Amerika Serikat telah mengedepankan kecepatan yang ambisius untuk menyediakan vaksin pada akhir tahun 2020. Padahal vaksin biasanya paling cepat bisa tersedia minimal 18 bulan.

Uji coba vaksin moderna dilakukan oleh Institut Kesehatan Nasional AS. Moderna berencana untuk segera memulai studi tahap kedua dan kemudian memulai uji coba tahap akhir pada bulan Juli. Perusahaan berharap vaksinnya dapat siap untuk penggunaan darurat pada musim gugur.

baca juga: Awas, Banyak Tes Antibodi Virus Corona Palsu Dijual Onilne

Moderna telah bekerja sama dengan NIH sejak awal Januari pada vaksin virus corona yang dijuluki mRNA-1273. Bioteknologi menggunakan platform teknologi yang disebut messenger RNA untuk membuat kandidat vaksin menggunakan kode genetik virus. Vaksin tradisional biasanya memerlukan sampel virus langsung.

Sementara mRNA telah menunjukkan kecepatannya di mana Moderna menjadi pengembang vaksin pertama yang merilis hasil pengujian pada manusia.

baca juga: Ampiang Dadiah dan Janjang Saribu Bukittinggi Masuk Nominasi API 2020

Relawan yang divaksinasi mengembangkan tanggapan antibodi terhadap virus corona setelah disuntikkan vaksin .

Percobaan ini melibatkan 45 sukarelawan sehat usia 18 hingga 55 tahun. Mereka secara acak memberikan satu dari tiga dosis kekuatan untuk dua suntikan dengan dosis 25 mikrogram, 100 mikrogram, dan 250 mikrogram.

baca juga: Ratusan Gajah Mati Misterius, Ahli Was-was Ada Virus Baru

Semua peserta mengembangkan antibodi yang dapat dideteksi dan Moderna mengatakan ada peningkatan imunogenisitas tergantung dosis yang diberikan.

Antibodi adalah protein penangkal virus yang memainkan peran penting dalam respons imun manusia.

"Saya pikir totalitas ilmu pengetahuan memberi tahu kita bahwa ini adalah antigen yang tepat dan harusnya bersifat protektif," kata Tal Zaks, kepala petugas medis Moderna.

Setelah menerima kedua dosis, 15 sukarelawan dengan kekuatan dosis terlemah juga memiliki antibodi dalam darah mereka pada tingkat yang sama dengan orang yang pulih dari Covid-19.

Data tindak lanjut lebih butuh penelitian pada relawan yang diberi dosis lebih tinggi karena relawan masih diperiksa.

Sepuluh orang yang diberi dosis 100 mikrogram cukup memiliki tingkat antibodi.

" Vaksin itu umumnya aman dan ditoleransi dengan baik," kata pihak Moderna.

Perusahaan mencatat bahwa pada tingkat dosis tertinggi, 250 mikrogram, tiga orang memiliki efek samping yang parah tetapi tidak mengancam jiwa.

Editor: Eko Fajri