Tingkat Perceraian Meroket, 6 Saran Hubungan untuk Pasangan dari Pakar

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF -- Hubungan yang paling penting adalah kebahagiaan dan kesejahteraan. Namun dalam banyak kasus, hubungan tampaknya lebih kompleks hingga perpisahan menjadi lebih sering terjadi. Tingkat perceraian meroket dan komitmen jangka panjang telah berkurang secara drastis.

Seperti yang dilansir dari themindsjournal, berikut enam saran hubungan bagi pasangan yang telah menikah.

baca juga: Simpel, 10 Kebiasaan Ini Bisa Membuatmu Terlihat Lebih Muda

1. Sadarilah bahwa setiap hubungan memiliki nilai, terlepas dari berapa lama berlangsung.

April Beyer, seorang mak comblang, pakar hubungan dan juga kencan mengatakan, bahwa tidak ada yang namanya romansa yang gagal. Hubungan berangsur-angsur berkembang menjadi seperti yang seharusnya. Ini berarti yang terbaik adalah tidak mencoba membuat sesuatu yang dimaksudkan bersifat sementara atau musiman menjadi hubungan seumur hidup. Sebaliknya, yang penting adalah membiarkannya pergi dan menikmati perjalanan.

baca juga: Ini Kesalahan Fatal saat Perawatan Wajah di Rumah, Bisa Rusak Kulit

2. Lakukan atau katakan sesuatu setiap hari untuk menunjukkan penghargaan terhadap pasangan Anda

Menurut Terri Orbuch, profesor Universitas Oakland dan juga penulis '5 Langkah Sederhana untuk Mengambil Pernikahan Anda dari Baik ke Hebat', mengatakan:

baca juga: Viral Karena Merawat 6 Bayi Terlantar, Berikut 5 Fakta Wanita Cantik Ini

“Melakukan dan mengucapkan ungkapan terima kasih kecil setiap hari akan menghasilkan imbalan yang besar. Orang-orang di suatu hubungan akan lebih bahagia ketika pasangan mereka menunjukkan penghargaan mereka dan membuat mereka merasa istimewa. Mereka lebih termotivasi untuk membuat hubungan lebih kuat dan lebih baik.

Yang perlu Anda lakukan adalah membuat gerakan kecil seperti berpegangan tangan, berpelukan, berciuman, mengirim kartu, membeli hadiah kecil, memasukkan bensin ke dalam mobil, memperbaiki makanan penutup favorit pasangan Anda atau hanya mengatakan, 'Kamu seksi', atau ' Terima kasih telah menjadi luar biasa' , atau' Kamu ayah terbaik '. Gerakan sederhana ini menunjukkan pada pasangan bahwa Anda memperhatikan."

baca juga: Ingin Tahu Perasaan Terdalam dari Batinmu, Coba Tes Kepribadian Ini

3. Jangan menganggap remeh

Sesuai Irina Firstein, LCSW & terapis individu dan pasangan di New York, "Saran hubungan ini mungkin terdengar begitu jelas, tetapi Anda tidak bisa membayangkan berapa banyak orang mencari terapi ketika sudah terlambat. Pasangan mereka selesai dengan hubungan mereka dan ingin mengakhirinya.

Penting untuk dipahami bahwa setiap orang berpotensi memiliki titik puncak, dan jika kebutuhan mereka tidak terpenuhi atau mereka tidak merasa dilihat oleh pasangan mereka, maka mereka kemungkinan besar akan menemukannya di tempat lain. Kebanyakan orang beranggapan bahwa mereka baik-baik saja tanpa hal-hal yang mereka inginkan, demikian juga pasangan mereka. Anda tidak boleh menggunakan ‘tidak ada hubungan yang sempurna’ sebagai rasionalisasi untuk kepuasan diri."

4. Jangan hanya ingin orgasme

Menurut Kat Van Kirk, Ph.D. terapis perkawinan dan seks berlisensi dan ahli di Adam dan Hawa mengatakan, seks bukan hanya soal orgasme. Berkat pelepasan hormon yang luar biasa akibat sentuhan fisik saat berhubungan seks, fokus seksual Anda harus melibatkan keintiman emosional, sensasi, penghilang stres, peningkatan ikatan emosional dengan pasangan Anda dan peningkatan kesehatan (sistem kekebalan dan kardiovaskular yang lebih baik). Ada banyak alasan untuk berhubungan seks selain dari sekadar melepasnya.

Saat berhubungan seks, ini berarti menyeimbangkan fokus seksual Anda dan bukan hanya sensasi - jika tidak, laki-laki mungkin harus mencari pengobatan untuk ejakulasi dini.

5. Pastikan untuk memenuhi kebutuhan pasangan Anda

Psikolog dan pakar kencan, Jeremy Nicholson mengatakan bahwa hal pertama yang dia pelajari tentang cinta adalah bahwa itu bukan hanya perasaan, tetapi perdagangan dan pertukaran sosial. Hubungan cinta adalah proses dimana kita memenuhi kebutuhan kita dan juga memenuhi kebutuhan pasangan kita. Ketika pertukaran ini saling memuaskan, maka perasaan baik terus mengalir. Tetapi ketika tidak, maka semuanya menjadi suram dan hubungan berakhir. Penting untuk memperhatikan apa yang sebenarnya Anda dan pasangan lakukan untuk satu sama lain sebagai ungkapan cinta.

6. Pastikan untuk menjaga yang dapat membuat bergairah

Sesuai Sari Cooper, LCSW, individu, pasangan dan terapis seks, “Seiring berjalannya waktu, orang menjadi semakin malu dengan orang yang paling mereka cintai. Orang-orang mulai menerima cinta begitu saja dan lupa untuk membuat mereka tetap aktif dan terus menggoda pasangan mereka. Adalah penting untuk menjaga gairah seksual Anda tetap hidup dengan menjaga praktik-praktik tertentu secara teratur untuk memungkinkan Anda tetap seksi, bersemangat, dan terlibat dalam kehidupan cinta Anda."

Dan akhirnya, Seks tidak harus diakhiri dengan bertambahnya usia, seks tidak harus berakhir karena proses penuaan, ada teknik khusus yang diarahkan untuk mempertahankan fungsi seksual seiring bertambahnya usia pasangan, sehingga tidak ada kehilangan libido atau ketertarikan.

Misalnya, kekeringan vagina bagian dalam dapat diatasi dengan gerakan menekan ke bawah yang sederhana dengan masalah vaginanya, juga prostat dapat disembuhkan secara alami dengan penyesuaian sederhana untuk latihan rutin khusus laki-laki.

Penting untuk memberikan penghargaan dan menjaga gairah, ikuti kiat menjaga hubungan dari para pakar agar langgeng dalam pernikahan .

Penulis: Eko Fajri