Ilmuwan: Dalam Enam Tahun Berturut-turut, Lautan Semakin Panas

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Kolaborasi ilmuwan internasional telah menerbitkan beberapa data yang sangat mengkhawatirkan mengenai keadaan lautan. Lautan tidak pernah lebih panas dan terus mengumpulkan jumlah panas yang mengerikan.

Terlepas dari kehadiran La Nia sepanjang tahun 2020 dan 2021 yang berarti kondisi lebih dingin di Pasifik, tren pemanasan terus berlanjut, menjadikannya lautan terpanas di dunia selama enam tahun berturut-turut.

baca juga: Wagub Sumbar Minta DKP Berinovasi Kelola Potensi Kelautan

Analisis data dilakukan oleh 23 peneliti dari 14 institusi berbeda secara global dan dipublikasikan di Advances in Atmospheric Sciences. Data tersebut berasal dari dua sumber: Institut Fisika Atmosfer di Akademi Ilmu Pengetahuan China dan dari Pusat Nasional untuk Informasi Lingkungan dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional. Dan itu melukiskan gambaran yang menakutkan.

Tahun lalu, menandai peningkatan dramatis sehubungan dengan tahun 2020, karena lapisan atas lautan menyerap 70 persen lebih banyak panas, atau 14 sextillion joule, dibandingkan tahun sebelumnya. Itu berarti 2.000 meter teratas (6.562 kaki) menyerap 14.000.000.000.000.000.000.000 joule lebih banyak. Itu seperti 1 persen dari energi yang dilepaskan oleh tumbukan Chicxulub, yang menyebabkan kepunahan dinosaurus. Atau seperti 30 bom nuklir Hiroshima yang dilepaskan setiap detik selama setahun.

baca juga: Citizen Scientist Temukan Planet Baru Seperti Jupiter

Dalam perkiraan paling konservatif, lautan menyerap 227 sextillion joule lebih banyak dari rata-rata 1981-2010 pada tahun kalender terakhir.

"Kandungan panas laut meningkat tanpa henti, secara global, dan ini merupakan indikator utama perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia," penulis makalah Dr Kevin Trenberth, dari Pusat Penelitian Atmosfer Nasional di Colorado, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

baca juga: Studi Baru Mengansumsikan Kepunahan Massal Keenam Sedang Berlangsung

"Dalam laporan terbaru ini, kami memperbarui pengamatan laut hingga tahun 2021, sementara juga meninjau kembali dan memproses ulang data sebelumnya."

Data menunjukkan dengan tegas bahwa panas ekstra yang diserap disebabkan oleh krisis iklim. Tim sebenarnya menyoroti bahwa data menunjukkan pemanasan laut yang signifikan sejak akhir 1950-an dan hanya empat tahun pengamatan diperlukan untuk menunjukkan bahwa efek manusia telah melampaui variasi alami.

baca juga: Peneliti Ungkap Penyebab Kenapa Banyak Serangan Hiu Terjadi Saat Bulan Penuh

"Selain menyerap panas, saat ini, lautan menyerap 20 hingga 30% emisi karbon dioksida manusia, yang menyebabkan pengasaman laut ; namun, pemanasan laut mengurangi efisiensi penyerapan karbon laut dan meninggalkan lebih banyak karbon dioksida di udara," kata Lijing Cheng, penulis makalah utama dan profesor di Pusat Internasional untuk Ilmu Iklim dan Lingkungan di IAP CAS.

"Memantau dan memahami penggabungan panas dan karbon di masa depan penting untuk melacak tujuan mitigasi perubahan iklim ."

Lautan yang lebih hangat berarti lebih banyak gelombang panas laut , yang merupakan bencana besar bagi kehidupan laut . Ini juga berarti naiknya permukaan laut dan peningkatan kemampuan badan air yang luas ini untuk meningkatkan sistem cuaca. Itu, pada gilirannya, menciptakan badai dan angin topan yang lebih kuat, yang menyebabkan curah hujan dan banjir yang lebih tinggi.

"Lautan menyerap sebagian besar pemanasan dari emisi karbon manusia," kata penulis makalah Michael Mann, Profesor Ilmu Atmosfer di Pennsylvania State University. "Sampai kita mencapai emisi nol bersih, pemanasan itu akan terus berlanjut, dan kita akan terus memecahkan rekor kandungan panas laut , seperti yang kita lakukan tahun ini. Kesadaran dan pemahaman yang lebih baik tentang lautan adalah dasar bagi tindakan untuk memerangi perubahan iklim ."

Editor: Eko Fajri