Anda Mungkin Bertanya, Kemana Sperma Pergi Setelah Vasektomi?

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Ada banyak cara untuk mencegah hubungan suami-istri yang mengakibatkan kehamilan. Salah satu metodenya adalah vasektomi , di mana perubahan bedah dilakukan pada sistem reproduksi pria untuk memblokir pelepasan sperma saat ejakulasi.

Sementara pintu keluar secara efektif ditutup, testis terus memproduksi sperma, yang membuat kita bertanya-tanya: ke mana sperma pergi setelah vasektomi ?

baca juga: Kenapa Creatine Digunakan Atlet dan Tidak Termasuk Doping?

Dilansir dari iflscience, jawabannya menyentuh fisiologi testis (organ dalam tubuh manusia yang paling mirip dengan otak, tahu kan?) yang bertindak sebagai semacam tanaman daur ulang untuk sperma.

Gamet (sel kelamin) ini pertama kali diproduksi oleh sel punca yang melapisi struktur kecil seperti selang yang disebut tubulus seminiferus. Ada sekitar 900 di antaranya per testis, dan masing-masing memiliki dinding dan ruang tengah yang disebut lumen.

baca juga: Potong Berlian Hitam Langka Terbesar di Dunia dengan Berat 555,55 Karat Dipajang di Dubai

Setelah sel punca membuat sel sperma, sebuah proses yang disebut spermatogenesis, dibutuhkan sekitar 65-75 hari untuk matang di dinding tubulus seminiferus. Setelah baik untuk melanjutkan ke tahap berikutnya, ia memasuki lumen dan bergerak ke epididimis.

Di sini, sel sperma duduk dalam tabung kecil tapi panjang yang disebut epididimis (yang bisa meregang hingga sekitar 20 kaki di luar tubuh) di mana mereka menjadi matang sepenuhnya dan menyempurnakan keterampilan berenang mereka. Setelah siap, mereka bergerak turun ke vas deferens, secara efektif terowongan ejektor testis.

baca juga: Politisi NasDem: Jangan Hanya Fokus Penanganan Pandemi Covid-19, Imunisasi Dasar Lengkap Penting

Tabung berotot ini menghubungkan testis dengan uretra (lubang kencing) sehingga ketika ejakulasi terjadi mereka dapat keluar dari tubuh, perjalanan diperhalus oleh campuran sekresi dari kelenjar prostat dan vesikula seminalis untuk membuat cairan motil.

Apa yang Terjadi dalam Vaksektomi?

baca juga: Belum Juga Vaksinasi COVID-19, Djokovic Kini Juga Terancam Gagal Berpartisipasi di Roland Garros

Mengenai di mana vasektomi terjadi -- petunjuknya ada di judul. Vasektomi melibatkan pemblokiran vas deferens, yang harus dikeluarkan sperma untuk bergabung dengan air mani dan meninggalkan tubuh.

Sekitar 12 minggu setelah vasektomi , semua sperma harus dikeluarkan dari tabung ini, yang berarti bahwa ejakulasi di masa depan akan terdiri dari cairan steril (dalam arti kata reproduksi). Seseorang yang telah menjalani vasektomi kemungkinan tidak akan dapat mendeteksi perubahan apa pun pada air mani mereka, karena bahan yang hilang hanya berukuran panjang empat hingga lima mikrometer dan lebar dua hingga tiga mikrometer.

Kemana Perginya Sperma Setelah Vasektomi

Apa yang terjadi jika seseorang menjalani vasektomi mirip dengan apa yang terjadi jika ejakulasi tidak terjadi. Testis seperti tanaman daur ulang, dan jika sperma tidak diejakulasi, mereka dapat dipecah menjadi beberapa bagian dan diserap kembali. Pembuangan sperma yang melewati masa jayanya ini merupakan proses penting karena memastikan sperma yang meninggalkan tubuh berada dalam kondisi prima jika perlu memulai perlombaan panjang menuju sel telur.

Proses inilah mengapa istilah "bola biru" juga dikenal sebagai hipertensi epididimis, tidak ada hubungannya dengan sperma. Memang benar bahwa testis manusia menghasilkan jumlah sperma yang luar biasa: kira-kira 300 juta sel sperma sehari, setara dengan 12,5 juta per jam atau 3.500 per detik. Namun, setiap barang yang tidak terpakai dipecah dan dikeluarkan, yang berarti sperma tidak dapat melebihi kapasitas di dalam testis.

Sementara testis tidak akan membengkak karena kelebihan sperma, sekresi lain yang membentuk resep air mani dapat menumpuk, menyebabkan ketidaknyamanan jika gairah seksual tidak menghasilkan ejakulasi. Namun, kondisi tersebut tidak pernah menjadi alasan untuk menekan seks penetrasi karena dapat dengan mudah diselesaikan sendiri.

Editor: Eko Fajri