Anak-anak yang Tertular Covid-19 Beresiko Terkena Diabetes, Perhatikah Hal Ini

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Anak-anak yang telah pulih dari COVID-19 mungkin memiliki peningkatan risiko terkena diabetes , menurut sebuah studi baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Penelitian , yang melihat database dengan informasi untuk lebih dari 2,5 juta pasien di bawah 18 tahun, menemukan bahwa anak-anak yang didiagnosis dengan COVID-19 sekitar 2,5 kali lebih mungkin untuk menerima diagnosis diabetes baru sebulan atau lebih setelah infeksi.

baca juga: Studi Baru Mengansumsikan Kepunahan Massal Keenam Sedang Berlangsung

Dilansir dari ABCnews, data perawatan kesehatan, yang diambil dari tahun penuh pertama pandemi virus corona menunjukkan bahwa infeksi lain yang tidak terkait COVID tidak ditemukan terkait dengan peningkatan risiko diagnosis diabetes .

Kemungkinan hubungan antara COVID-19 dan peningkatan risiko diabetes juga ditemukan pada orang dewasa. Pada bulan Juni, dua penelitian dirilis yang menunjukkan kemampuan virus untuk menginfeksi sel beta pankreas, menurunkan sekresi insulin dan secara efektif menghasilkan diabetes tipe 1.

baca juga: Peneliti Ungkap Penyebab Kenapa Banyak Serangan Hiu Terjadi Saat Bulan Penuh

Pada diabetes tipe 1, tubuh benar-benar berhenti membuat insulin, membutuhkan suntikan insulin setiap hari, melalui suntikan atau pompa insulin, untuk tetap hidup.

Pada diabetes tipe 2, tubuh terus membuat insulin tetapi mengembangkan resistensi insulin, yang berarti sel-sel tidak merespon insulin dengan benar.

baca juga: Ilmuwan: Dalam Enam Tahun Berturut-turut, Lautan Semakin Panas

Studi baru CDC pada anak-anak usia 18 tahun ke bawah, yang dirilis Jumat, memasukkan kasus diabetes Tipe 1 dan Tipe 2 dalam analisisnya.

Kekhawatiran baru untuk anak-anak muncul ketika Amerika Serikat terus melihat lonjakan infeksi COVID-19 yang paling signifikan, yang sangat berdampak pada anak-anak.

baca juga: Studi Baru: Mutasi DNA Tidak Sepenuhnya Acak

Pekan lalu saja, 580.000 anak dites positif COVID-19 , hampir tiga kali lipat lebih banyak dari dua minggu sebelumnya, menurut laporan mingguan dari American Academy of Pediatrics dan Asosiasi Rumah Sakit Anak.

Berikut tiga hal yang perlu diketahui orang tua tentang anak, COVID-19, dan diabetes .

1. Tidak semua anak dengan COVID akan terkena diabetes .

Sanjoy Dutta, Ph.D. , wakil presiden penelitian untuk Juvenile Diabetes Research Foundation , sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada penelitian dan advokasi diabetes tipe 1, mengatakan orang tua harus menyadari bahwa penelitian baru menunjukkan hubungan antara COVID-19 dan diabetes , tetapi tidak mengidentifikasi bagaimana virus bisa atau apakah itu benar-benar meningkatkan risiko diabetes pada anak-anak.

"Saya tidak perlu membunyikan bel alarm sekarang karena itu meningkatkan diabetes tipe 1," kata Dutta. "Belum ada mekanisme yang menunjukkan bahwa ia melakukannya atau bagaimana melakukannya."

Studi ini tidak memasukkan informasi tentang siapa yang mungkin memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya yang dapat menyebabkan diabetes dan tidak termasuk data laboratorium yang mengkonfirmasi diagnosis baru.

Studi ini juga tidak memasukkan orang tanpa asuransi kesehatan komersial, yang mengecualikan lebih dari sepertiga anak-anak di AS

2. Mendapatkan vaksinasi tetap penting.

Temuan penelitian menyoroti pentingnya mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19, menurut CDC .

Saat ini, semua anak berusia 5 tahun ke atas berhak menerima vaksin Pfizer. Anak-anak berusia 12 tahun ke atas, dan anak-anak tertentu dengan gangguan sistem kekebalan tubuh berusia 5 hingga 11 tahun, kini juga memenuhi syarat untuk menerima dosis ketiga vaksin Pfizer.

Dokter anak mengatakan keamanan vaksin jauh lebih terbukti daripada ketidakpastian potensi komplikasi dari COVID-19 untuk anak-anak.

"Kami tidak pernah memiliki vaksin yang pernah kami berikan, kembali 100 tahun, jangka panjang itu tiba-tiba muncul sesuatu yang tidak muncul dalam dua hingga tiga atau empat bulan pertama," Dr. Stanley Spinner, kepala petugas medis dan wakil presiden Texas Children's Pediatrics dan Texas Children's Urgent Care, mengatakan kepada ABC News awal bulan ini . "Jadi kami sangat nyaman dengan keamanan jangka panjang dari vaksin ini."

"Apa yang kami tidak tahu adalah apa efek jangka panjang dari COVID bagi anak-anak, bahkan ketika mereka sudah sembuh sekarang," lanjutnya. "Orang tua perlu tahu bahwa jika anak Anda terkena COVID dan tampaknya baik-baik saja dengan itu, bagus, tetapi apa yang akan terjadi mungkin enam bulan atau satu tahun atau lima tahun ke depan, karena kita pasti tidak tahu."

3. Ada tanda-tanda peringatan diabetes yang harus diperhatikan.

CDC mendesak orang tua, dokter anak dan pengasuh untuk menyadari tanda-tanda peringatan diabetes .

Gejala diabetes termasuk haus, lapar, sering buang air kecil, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, penglihatan kabur dan kelelahan, menurut CDC .

Dutta menambahkan bahwa orang tua harus memperhatikan pola perilaku yang tidak biasa pada anak-anak mereka.

"Setiap pola perubahan perilaku yang tidak biasa dalam waktu singkat adalah apa yang saya perhatikan sebagai tanda perlunya berkonsultasi dengan dokter," katanya. "Ini tidak disengaja, tetapi sangat mudah untuk mengabaikan beberapa tanda penyakit."

Orang tua yang peduli harus menghubungi penyedia medis anak mereka, atau dalam keadaan darurat, mencari bantuan segera. Keterlambatan dalam diagnosis dapat menyebabkan ketoasidosis diabetik, komplikasi serius diabetes yang dapat mengancam jiwa, menurut Dutta.

Diagnosis diabetes biasanya dapat dilakukan melalui tes darah.

Editor: Eko Fajri