Tips Mencegah dan Mengatasi Sakit Perut Saat Traveling

KLIKPOSITF - Tujuan kita melakukan perjalanan wisata adalah untuk relaksasi agar tidak jenuh dan gangguan seperti stres bisa diatasi. Sayangnya, melakukan perjalanan wisata juga bisa menyebabkan masalah pada seseorang kalau mereka tidak bisa melakukannya dengan baik. Gangguan perut sering muncul dan sangat mengganggu. Berikut beberapa cara mengatasi masalah perut selama pelesir.

Selalu Mengontrol Apa yang Dimakan

Melakukan perjalanan wisata ke tempat baru memang mengasyikkan. Apalagi kalau bisa mengonsumsi banyak kuliner baru yang ada di sana. Kita bisa mencoba semua jenis makanan sampai puas sebelum pulang. Sayangnya kalau kita makan terlalu banyak apalagi yang terlalu pedas atau asam, gangguan perut bisa saja terjadi.

Baca Juga

Daripada Anda makan terlalu banyak dan harus menghabiskan semua yang sudah dibeli, kenapa tidak patungan saja dengan teman atau keluarga? Beli satu jenis makanan lalu dimakan bersama-sama dengan banyak orang. Dengan melakukan ini peluang makan terlalu banyak dan memicu penurunan kecepatan pencernaan tidak akan terjadi.

Memperbanyak Makanan Berserat

Ada beberapa alasan mengapa kita disarankan untuk mengonsumsi makanan yang berserat. Pertama, makanan berserat akan membuat kita jadi mudah kenyang lebih lama. Kalau kita tidak mudah lapar, peluang makan berlebihan dan mengalami masalah pada perut tidak akan terjadi.

Makan sesuatu yang berserat juga akan membantu Anda dalam buang air besar secara rutin. Bayangkan kalau saat sedang pelesir, kita tidak bisa buang air besar secara rutin. Perut akan menjadi besar dan membuncit dengan sendirinya serta perjalanan tidak akan berjalan nyaman.

Harus Memenuhi Kebutuhan Air

Kalau Anda mengalami dehidrasi, tubuh akan mulai memunculkan gejala yang membuat kita tidak nyaman. Selain tubuh jadi lemas, perut juga akan terasa sakit seperti kram. Meski sedang melakukan perjalanan, ada baiknya membawa minuman dalam botol. Kalau merasa haus bisa segera diminum selama perjalanan.

Jadi Pemilih Saat Minum

Setiap daerah pasti memiliki minuman khas yang wajib untuk dicoba. Anda bisa mencoba minuman itu meski tidak boleh berlebihan. Beberapa minuman banyak yang mengandung gula berlebihan. Kalau minum terlalu banyak gula, perut bisa tidak nyaman. Apalagi yang terlalu dingin sambil makan sesuatu yang panas. Hanya minum yang sekiranya aman seperti jus buah dan sejenisnya.

Pahami Makanan Lokal Sebelum Menyantapnya

Salah satu alasan untuk melakukan perjalanan wisata adalah makan. Namun, kalau Anda tidak tahu apa yang dimakan, bisa saja menyebabkan masalah yang besar. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk melakukan riset terkait makanan khas daerah tersebut. Kalau sekiranya makanan itu ada bahan yang membuat alergi, lebih baik dihindari.

Beberapa orang tidak bisa makan bahan atau produk tertentu karena bisa membuat saluran cernanya bermasalah. Coba bayangkan kalau Anda sedang asyik pelesir lalu perut bermasalah. Tentu tidak akan bisa pergi ke mana saja dengan puas.

Buang Air Besar secara Rutin

Seperti yang disebutkan di atas, kita disarankan untuk makan yang banyak seratnya agar bisa buang air besar secara rutin. Pasalnya beberapa orang memiliki masalah dengan toilet umum atau hotel yang ditempati. Masalah itu menyebabkan mereka susah buang air besar.

Kalau sejak awal sudah ada keinginan untuk mencegah gangguan buang air besar dengan minum air dan makan berserat, gangguan BAB tidak akan terjadi. Anda tetap bisa buang air seperti biasanya.

Membawa Hand Sanitizer

Saat pelesir kita kerap memegang sesuatu, terkena keringat, dan hal lain yang menyebabkan tangan jadi kotor. Lebih parah lagi kita sering menggunakan tangan yang kotor untuk makan. Pastikan untuk selalu mencuci tangan sebelum makan. Selain itu pastikan untuk selalu membawa hand sanitizer untuk keperluan mendadak.

Menggunakan Pakaian yang Sesuai

Kalau Anda pelesir ke tempat wisata yang dingin udaranya atau memiliki lingkungan yang basah, bawa pakaian yang tepat. Misal pelesir di kawasan pegunungan, Anda harus bawa pakaian tebal atau panjang. Sebaliknya kalau pelesir di kawasan yang panas, ada baiknya untuk menggunakan pakaian tipis dan bawa baju ganti kalau dibutuhkan.

Tidak Menunda Makan Saat Sudah Lapar

Ada dua hal yang bisa memicu seseorang mengalami masuk angin. Pertama adalah kondisi tubuh yang basah seperti berkeringat atau terkena hujan dan tidak dikeringkan. Tubuh akan menjadi dingin dan perut mulai kembung dengan sendirinya.

Selanjutnya adalah menunda makan. Kalau Anda menunda makan terus-menerus, perut akan banyak menghasilkan gas. Nah, gas inilah yang akan membuat perut jadi kembung dan terasa nyeri. Makanlah secara rutin dan jangan sampai telat.

Selalu Membawa Obat

Bawa obat untuk mengatasi masalah perut. Misal obat untuk mengatasi masalah diare kalau kita mendadak salah makan. Selanjutnya juga obat untuk meningkatkan daya tahan tubuh sehingga kita tidak mudah masuk angin. Selama ini masuk angin menyumbang kondisi kembung di perut dan diare selama melancong.

Inilah beberapa cara mengatasi masalah perut selama melakukan perjalanan wisata. Dari beberapa ulasan di atas terlihat kalau masalah makanan kerap menjadi sesuatu yang memicu masalah perut selama pelesir. Oleh karena itu, pastikan untuk hanya makan sesuatu yang bisa diterima oleh perut dan jaga kondisi fisik dengan baik.

Baca Juga

Editor: Eko Fajri

Video Terbaru

Wawancara Khusus Langsung dari Ruang Perawatan Pasien COVID 19 di RSAM Bukittinggi

YouTube channel KlikPositif.com