Waspada, Kualitas Sperma Cermintan Kualitas Kesehatan

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF -- Kualitas sperma pria merupakan salah satu faktor yang memengaruhi kehamilan, baik secara alami maupun program kehamilan khusus.

Banyak faktor yang menyebabkan seorang pria memiliki masalah dengan kualitas sperma atau cacat sperma, salah satunya masalah kesehatan .

baca juga: Pakar UNICEF: Kualitas Gizi Anak Indonesia Terancam Turun Akibat Wabah Corona

Melansir dari webmd, cacat sperma telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan , termasuk tekanan darah tinggi, penyakit jantung, serta gangguan kulit dan kelenjar.

Para peneliti pun mengatakan bahwa cacat sperma tidak menyebabkan masalah kesehatan , kecuali infertilitas. Tetapi, kondisi ini mencerminkan kesehatan secara keseluruhan.

baca juga: Menko PMK Sebut Sekolah Harusnya yang Terakhir Dibuka

Hal itu karena cacat sperma dapat memengaruhi kualitas semen. Menurut American Society for Reproductive Medicine (ASRM), cacat sperma ini termasuk jumlah sperma yang sedikit, tidak bergerak baik dan berkualitas rendah.

"Ada banyak faktor kesehatan yang membuat pria mengalami gangguan dalam spermanya," kata dr Michael Eisenberg, asisten profesor urologi dan direktur reproduksi pria di Stanford School of Medicine di California.

baca juga: Dokter: Kalau Mau Terapkan New Normal, Masyarakat Harus Cerdas

Jika begitu, salah satu cara untuk meningkatkan kualitas sperma dengan mengobati penyakit yang menjadi faktor penyebabnya. Contohnya, mengobati tekanan darah tinggi dapat meningkatkan kualitas sperma.

"Ada banyak masalah kesehatan yang berdampak pada sperma tapi kita tidak mengetahuinya. Dalam hal ini, pengobatan tekanan darah tinggi bisa menyebabkan masalah sperma," jelasnya.

baca juga: Studi: Pasien Covid-19 Dapat Mengalami Gejala Neurologis seperti Stroke

Selain itu, rendahnya kualitas sperma pria juga dipengaruhi oleh genetika. Kemungkinan ada beberapa gen yang memiliki efek tumpang tindih dengan fungsi-fungsi lainnya.

Para peneliti pun telah membuktikan fakta ini dengan memeriksa kesehatan pria dengan cacat sperma dan tidak. Hasilnya menunjukkan bahwa 44 persen pria dengan cacat sperma juga memiliki masalah kesehatan lainnya.

Masalah kesehatan mereka, paling banyak antara lain tekanan darah tinggi, penyakit jantung dan pembuluh darah. Selain itu, masalah kesehatan seperti penyakit kulit dan masalah kelenjar juga termasuk faktor pemicunya.

"Studi ini menegaskan bahwa apa yang telah dideteksi para ahli endokrinologi reproduksi membuktikan adanya korelasi antara kondisi medis dengan produksi semen," jelas Tomer Singer, seorang ahli endokrin reproduksi di Lenox Hill Hospital di New York City. (*)

Penulis: Eko Fajri