Janin Cegukan di Dalam Perut, Haruskah Waspada?

ilustrasi janin
ilustrasi janin (net)

KLIKPOSITIF -- Situasi ini pasti dikenali oleh para ibu hamil, perut berkedut dengan irama konstan dan disertai dengan sensasi seperti ada gerakan dari dalam. Situasi ini bisa berlangsung hanya beberapa menit, tapi juga bisa sampai satu jam non stop. Jangan khawatir, Bu, ini bukan tanda bahaya, melainkan janin lagi cegukan .

Meski rasanya sulit dipercaya, tapi faktanya bayi sudah mulai mengalami cegukan di akhir trimester pertama atau di awal trimester kedua. Namun, seperti dilansir dari laman Babycentre, para bumil ini mungkin tidak akan merasakan cegukannya karena ukuran janin yang masih sangat kecil.

baca juga: Ini Lima Manfaat Tidur Bersama Anak

Hingga usia kehamilan mencapai 27 minggu, barulah bumil akan menyadari bahwa ada semacam gerakan menendang dari dalam dengan irama yang konstan dan teratur. Memang tidak semua bumil merasakan janinnya cegukan di dalam perut. Tapi, bukan berarti hal ini tidak normal.

Beberapa bayi mungkin akan mengalami cegukan beberapa kali sehari, dan ada juga bayi yang tidak mengalaminya. Penyebab janin cegukan belum terlalu jelas, sama halnya seperti penyebab cegukan pada orang dewasa yang tidak terlalu diketahui.

baca juga: Kapan Waktu Terbaik Mengajarkan Anak Untuk Toilet Training?

Salah satu teori menyebut bahwa cegukan pada janin berperan dalam proses pematangan paru-paru. Dan, ini juga merupakan refleks yang normal dan bagian dari kehamilan. Meski tidak berbahaya, banyak bumil mengaku merasa terganggu dengan cegukan janin ini.

Sentakan halus di perut, apalagi jika terjadi tengah malam atau menjelang tidur, dapat membuat bumil jadi tidak nyaman dan susah tidur nyenyak. Nah, beberapa tips yang bisa dilakukan bumil untuk mengurangi ketidaknyamanan akibat cegukan pada janin .

baca juga: Tidak Sekedar Tersenyum dan Tertawa, Ini Ciri Anak Bahagia

Yakni, dengan berbaring di sisi kiri tubuh. Jarang terjadi cegukan pada janin pada menjadi pertanda adanya sesuatu yang serius. Tapi, untuk berjaga-jaga, ingat satu hal ini : Jika janin cegukan terus-menerus nonstop selama lebih dari 1 jam, terjadi setiap hari, dan lebih dari 4 kali sehari, ada baiknya bumil segera menghubungi dokter.

Dikutip dari Medical News Today, cegukan yang terjadi terus-menerus bisa saja terjadi karena adanya tekanan atau putus pada tali pusat atau plasenta. Hal ini menyebabkan pasokan darah dan oksigen ke janin menjadi terbatas atau berhenti sama sekali dalam situasi ini. (*)

baca juga: Harus Tahu, Ini Tips Mendidik Anak Berkarakter

sumber: HiMedik

Penulis: Agusmanto