Tetap Tenang, Begini Cara Mengatasi Gigitan Ular Berbisa Secara Cepat

"Racun menyebabkan rasa sakit, bengkak dan mungkin beberapa lepuhan di lokasi gigitan dan itu merusak jaringan"
ilustrasi ular berbisa (net)

KLIKPOSITIF -- Berdasarkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), bisa ular dapat berakibat serius pada manusia meski terkadang tidak berakibat fatal jika langsung ditangani dengan benar.

"Racun menyebabkan rasa sakit, bengkak dan mungkin beberapa lepuhan di lokasi gigitan dan itu merusak jaringan. Sejumlah besar dapat menyebabkan pendarahan internal," kata Bret Nicks, MD, seorang profesor kedokteran darurat di Wake Forest Baptist Health di Winston-Salem, NC.

Berdasarkan laman resmi Kota Auroville, India, serum anti-racun polyvalent efektif melawan gigitan ular yang masuk dalam kategori empat besar, yaitu ular kobra, ular beludak skala, ular welang dan ular beludak Russell. Jika ular berbisa menggigit Anda, ingatlah dua hal, jangan panik dan segera ke rumah sakit untuk mendapatkan serum anti-racun.

Untuk pertolongan pertama pada seseorang yang digigit ular berbisa, Anda dapat melakukan:

  1. Jaga agar korban tetap tenang, batasi gerakan.
  2. Yakinkan korban dan jangan biarkan dia panik. Saat panik, itu akan meningkatkan detak jantung dan akan mengedarkan racun lebih cepat di dalam tubuh.
  3. Lepaskan cincin, atau benda apa pun yang menghalangi, sebab area yang tergigit kemungkinan akan membengkak.
  4. Cara menghentikan penyebaran racun limfatik:
    • Balut dengan ketat, belat dan jangan bergerak.
    • Jika tungkai yang terkena gigitan harus segera dimobilisasi dengan belat.
    • Pastikan korban untuk menjaga tangan tetap di bawah agar bisa tidak menyebar ke jantung.
    • Jangan memberikan minuman beralkohol atau panas, meski korban di bawah tekanan psikologis.
    • Pasien tidak boleh memaksakan dirinya dengan cara apa pun. Jangan biarkan korban makan atau minum air agar metabolisme tetap rendah.

5. Jangan mengisap bisa dengan mulut, lebih baik gunakan alat pengisap standar. Telah ... Baca halaman selanjutnya