Masalah Tidur juga Terjadi Pada Anak-anak

"hampir 30% gangguan tidur terjadi pada anak dan remaja."
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF-Masalah tidur tidak hanya diderita orang dewasa. Sejumlah masalah tidur ini juga bisa terjadi pada anak-anak. Memasuki usia sekolah dan remaja, waktu untuk tidur anak menjadi berkurang. Tak jarang, waktu tidur di siang hari harus dikorbankan karena banyaknya kegiatan.

Tak hanya faktor dari luar, beberapa gangguan tidur dari dalam diri juga bisa menyebabkan waktu tidur berkurang. Menurut laporan Cleveland Clinic, hampir 30% gangguan tidur terjadi pada anak dan remaja.

Jika kondisi ini terus terjadi, kualitas tidur akan memburuk. Akibatnya, mereka tidak dapat berkonsentrasi penuh di kelas, kelelahan, dan mengalami masalah emosional, seperti depresi di kemudian hari. Berikut sejumlah gangguan tidur yang bisa dialami anak-anak:

1. Mimpi buruk dan sleep walking

Semua orang pasti pernah mengalami mimpi buruk. Ini sebenarnya normal. Akan tetapi, jika sering terjadi, tidur bisa terganggu karena mimpi dapat membangunkan anak di tengah malam.

Mimpi buruk yang sering terjadi biasanya dipicu oleh masalah emosional, seperti stres dan kecemasan. Kurang tidur juga bisa menyebabkan mimpi buruk.

Selain itu, anak-anak juga sering kali mengalami sleep walking alias tidur sambil berjalan. Meskipun umumnya bukan masalah yang serius, gangguan tidur pada anak ini bisa menandakan bahwa anak merasa stres.

2. Insomnia

Insomnia merupakan penyebab umum dari kualitas tidur yang buruk. Kondisi ini menyebabkan seseorang susah untuk memulai tidur, sulit tidur kembali ketika terbangun, atau bangun lebih awal dari waktu seharusnya.

Gangguan tidur pada anak ini terjadi karena banyak hal, diantaranya:

Sakit

Ketika anak sedang sakit, seperti pilek, flu, atau batuk, gejalanya akan memburuk ketika malam. Selain itu, refluks asam lambung dan GERD juga bisa menyebabkan insomnia karena posisi berbaring memungkinkan asam lambung naik ke kerongkongan.

Mengalami masalah ... Baca halaman selanjutnya