Donor Darah Sebaiknya Dua Bulan Sekali, Kenapa?

"sel-sel darah umumnya diproduksi setiap tiga bulan sekali."
Ilustrasi (KLIKPOSITIF)

KLIKPOSITIF -- Donor darah ternyata tak hanya dibutuhkan saat kondisi darurat saja, Anda bisa menjadikannya sebagai kebiasaan sehat yang bisa dilakukan setiap dua bulan sekali untuk mendapatkan manfaat kesehatan secara maksimal.

Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Untung Suseno Sutarjo mengatakan bahwa sel-sel darah umumnya diproduksi setiap tiga bulan sekali. Itu sebabnya akan lebih bermanfaat jika kita bisa memberikannya kepada pasien yang membutuhkan pasokan darah tambahan.

"Darah setiap tiga bulan itu sudah rusak, jadi akan memproduksi kembali. Nah, sebelum rusak lebih baik kita donorkan. Sakit sih ditusuk jarum, tapi kalau darah yang kita keluarkan bisa menolong nyawa orang lain rasanya itu bisa membalas sakit ditusuk jarum tadi," ujar Untung pada temu media peringatan Hari Donor Darah Sedunia di Kementerian Kesehatan, Selasa (3/7/2018) dikutip dari suara.com (jaringan Klikpositif.com)

Selain bisa menolong nyawa orang lain, donor darah juga bisa membuat tubuh Anda lebih sehat. Pasalnya sel-sel darah diproduksi lebih cepat sebelum rusak sehingga aliran darah ke seluruh tubuh pun lebih lancar.

Tak hanya itu, Direktur Pelayanan Kesehatan Primer drg Saraswati MPH menambahkan, biasanya sebelum memberikan darahnya, pendonor akan menjalani pemeriksaan kesehatan mulai dari pengukuran tekanan darah, kekentalan darah hingga tingkat hemoglobin.

"Otomatis status kesehatannya di cek setiap dua bulan karena sebelum mendonor akan diperiksa dulu tensi, tingkat kekentalan darah dan jumlah hemoblobinnya. Jadi, bisa ketahuan oh tensi saya lagi naik nih, atau sebaliknya sedang rendah nih sehingga bisa melakukan upaya kesehatan selanjutnya," terang Saraswati.

Ia menambahkan, jika dalam pemeriksaan kesehatan calon pendonor terdeteksi mengalami hipertensi maka tidak disarankan untuk mendonorkan darahnya. Pasalnya donor darah ketika tingkat ... Baca halaman selanjutnya